Monday, 30 May 2011

journey to Sabah ( part 2)

Assalammualaikum dengan hati yang tenang...
alhamdulillah;D


Alhamdulillah, perjalanan yang jauh dari Kuching- Kota Belud berjaya ke destinasinya. Entri sambungan dari INI, Pada mulanya, kami ter'miss' simpang masuk jalan untuk ke terus ke Bintulu dan kami terpaksa pergi ke Sibu untuk tengok jalan keluar. hahaha. Lucu ada, takut pun ada. Punya best kami jalan ikut arahan dari GPS, tiba-tiba la pula, GPS terkeluar dari landasan jalan. Map yang ada dalam GPS tu tidak sama dengan  jalan yang kami ikut. Maybe because of un-updated map dari Sibu ke Bintulu. Waktu pula malam jadi, pandangan kabur dan kanta mata tidak berapa jelas untuk tengok simpang jalan.

Jam 9 malam kami bertolak semula ke Bintulu. Kami ambil masa selama 1 jam untuk cari jalan keluar dari Bandar Sibu yang sibuk. Alhamdulillah, mujurlah sepupu aku ada kawan di Balai Polis, Sibu  dan dialah yang bagi kami jalan keluar. Kami juga ada dapat map dari pekerja Shell tapi map yang dia bagi tu jauh jalannya lagi untuk keluar dari Sibu. Aku sudah suggest dengan suami untuk bermalam di Smbu sebab masa sudah jam 8 pm tapi, dia kata, 'relax' dulu dan we will continue to Bintulu. Jadi, kami berani mati jugala untuk ke Bintulu dengan jalan yang gelap gelita, jalan berlubang-lubang, berpusing-pusing dan banyak lori berat dan besar yang sama-sama pegi ke destinasi masing-masing. Kadang-kadang, terasa diri macam konvoi dengan lori-lori yang bawa muatan banyak tu bila kami tidak dapat potong mereka. Jalan just one way so, kena berhati-hati selalu.

Jam 12.15 am kami sampai di Bintulu. 3 jam dalam perjalanan, kami sampai hati yang lega. Senyum gembira. Kali ini, kami ada masalah untuk cari AA INN yang ditempah oleh kak su, kawan aku. 2 kali kami pusing di tempat yang sama tapi masih gagal untuk jumpa. Dan sekali lagi sepupu aku dapat contact dengan kawan dia yang ada di Bintulu tu untuk minta bantuan cari AA INN. Bila berada dalam keadaan macam ni, aku dapat kesan salah satu kebaikkan integrasi nasional, bila anggota Polis yang berasal dari Sabah diposting ke Sarawak, senanglah untuk  kita dapatkan bantuan dari kawan senegeri misalnya dalam hal emergency macam ni. Sebab masa di Sibu tu pun, dia contact juga dengan kawan dia yang sama-sama PAK POLISI. hihihi. Kawan dia berbesar hati bawa kami pergi isi perut since kami memang kelaparan sebab dinner kami yang sepatutnya jam 8 pm tertangguh hingga ke 12.30 am. Memang perut kami menyanyi duet lagu ikan kekek mak iloi-iloi.

Perjalanan kami dipermudahkan lagi bila dia tunjukkan kami AA INN tempat tinggal yang kak su tempah. RM 58 per nite yang dicaj untuk kami. Bilik dan facilities : aircond. tv, wireless, air panas untuk mandi, almari, tuala, tilam dan katilnya memang memuaskan hati. Harga cukup murah bila RM 58 tu untuk 2 buah katil juga dalam satu bilik. Aku dan suami berpandang-pandangan bila masuk bilik tu. hahaha. 
paspot aku


Esoknya ja, 7.30 am kami bertolak dari Bintulu ke Miri, Brunei, Limbang, Lawas dan Sabah. Perjalanan ke Miri kira okay sebab semuanya lancar since kami masih ada peta yang suami dapat dari internet. Dan sekali lagi, sepupu aku jumpa kawan sejawatan di Miri. See, betapa bagusnya bila kawan kita ramai. ;D. Di Brunei, kami ikut jalan kampung, ada tersesat sikit sebab kami salam masuk jalan dan mujur ada anggota Polis yang ada di situ tunjuk kami jalan ke betul. Setiap kali kami tersesat dan terjumpa dengan kereta bernombor  dimulai 'Q' atau 'SA', kami senyum dan terus anggap ' itu mesti kereta orang Sabah yang mahu balik Sabah'. hihihi. Ya, perjalanan yang penuh dengan andaian.
kepala teleng tengok gambar ni. Feri kereta inilah yang ditunggu berjam-jam. Abaikan pakcik ni, dia interframe masa aku ambil gambar. 

Sekali lagi kami diuji bila kami terpaksa menunggu selama 2 jam untuk melepasi feri pandaruan antara Limbang dan Brunei. Basah ketiak untuk menunggu dan aku  dapat rasa, ramai orang untuk mengharapkan ada jambatan yang dibina oleh kerajaan bagi memudahkan perjalanan melepasi sungai pandaruan tu untuk sampai ke Brunei. Bagi aku, menunggu berjam-jam sangat memenatkan, buang masa dan buang minyak. Kalau takut feri tu rugi sebab adanya jambatan, apa salahnya buat jambatan dan kenakan tol RM8 sama dengan harga tiket untuk naik feri itu? Dapatlah WIN-WIN SITUATION. mmm.. tapi, kalau tidak silap aku, permohonan untuk bina jambatan ni sudah diluluskan masa kempen pilihanraya yang lepas kan? Betulkan aku kalau aku silap. Harap-haraplah jambatan ni dapat dibina untuk kemudahan rakyat jelata. ( Ini bukan berpolitik, ya)

penantian yang tiada tara ( tunggu turn untuk naik feri di pandaruan)

Akhirnya, jam 8 mlm kami sampi di Sindumin, Sabah. Gembira hati suami terus buka pintu kereta pijak tanah Sindumin. hahaha. Macam bertahun tidak balik Sabah. hahaha. Kami teruskan perjalanan ke Kota Kinabalu dan singgah sekejap untuk makan soto di Restoran Taufik. Ya, aku sudah bilang, aku rindu soto versi Sabah.;D

Jam 12.30 am kami sampai di our sweet home. huuuu. Penatnya, Tuhan saja yang tahu. Tapi, gembira perjalanan kami selamat. Perjalanan yang sangat adventure dari Kuching-Kota Belud. Kami pergi dengan 2 buah kereta dan 4 orang. Alhamdulillah, sepupu aku yang takut keretanya tidak dapat lepas bonggol di setiap check-point, menarik nafas lega. Senyum. Kereta yang dimodified bukan alang-alang sebab sampai beribu ringgit tu masih seperti baru cuma warna putih sudah bertukar warna kelabu. Habuk sepanjang perjalanan memang sangat produktif untuk menukar warna kereta. hahahaa.

p/s Special thanks to kak su sebab booking INN tu untuk kami. Jasa kak su akan dikenang selalu.;D dan lagi satu, ganteng banget cowok yang bersama kak su. oppss, itu siapa ya??? hahaha.


No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...