Thursday, 26 May 2011

~pain inside~

Google




Sebelum tahun 2011, aku punya appetite makan yang agak besar. Aku suka cuba makanan yang aku dapat rasa aku mau makan.  Bukan sebab makanan tu nampak sedap sebab kalau kadang-kadang makanan ni ada yang indah khabar dari rupa. Selalu buat menyesal sebab ikut sangat nafsu makan yang membuak-buak. Sama dengan masa beli makanan untuk buka puasa. Kamu nampak sedap sikit, kamu pun beli. Harga memang la RM 2.00 satu tapi kalau kamu beli sampai 10 jenis makanan yang harganya RM2.00 maka, berpesta lah kamu dengan makanan  sungkai nanti.

Masuk tahun 2011, since, aku sudah beransur-ansur dapat apa yang aku mahu dalam hidup iaitu kerja yang boleh jamin my future, bermulalah juga era kesihatan baik aku diuji. Bila jadi workaholic dan pandang remeh soal pemakanan, gastrik pun suka aku. Mulanya sakit perut biasa dan aku hanya buat bodoh. Lama-lama bila sudah sampai di ulu hati dan rasa macam mau belah perut aku untuk tengok isi dalam yang sakit tu, aku mula prihatin dengan kesihatan aku.
google

Jadi, sini aku kongsi cara untuk elakkan kamu dapat gastrik atau untuk kurangkan rasa sakit yang amat tu. Perhatian, aku bukan doktor atau nurse yang well known tentang penyakit ni tapi aku menulis berdasarkan pengalaman aku dan pengalaman orang-orang yang dekat dengan aku.

  • Makan ikut waktu: 'Eat Breakfast like a king, Lunch like a prince and dinner like a beggar'. Pastikan kamu mulakan pagi kamu dengan sarapan yang mengenyangkan. Kamu makanlah makanan yang kamu suka tapi pastikan  tiada kari, tiada santan dan tidak pedas. Rasa macam orang sakit kan kalau tiada ingredients like this in our foods.  Kalau mengidam sangat, kamu boleh makan makanan macam tu tapi alas dulu perut kamu dengan makanan lain such as roti / biskut / oat / mee goreng kurang pedas / sup  atau apa-apa saja yang kamu rasa tiada ingredients di atas. 


Kalau aku, nasi putih jadi kegemaran di awal pagi. Hahaha. Nasi putih + sayur + ikan dengan kadar yang sikit. Sebab waktu pagi, aku  perlu ada extra tenaga untuk kerja. Naik turun tangga pergi ke kelas sudah buat perut aku nyanyikan lagu ikan kekek mak iloi-iloi. Kalau aku makan banyak pagi, aku akan skip lunch dan terus minum petang saja. Yang penting aku tidak biar perut kosong.

  • Berhenti sebelum kenyang: Ini pesanan paling common yang selalu kita dengar. Mustahil kamu tidak pernah dengar, kan? Kalau kamu  rasa perut kamu terlebih sudah, berhentilah makan. Jangan kamu paksa perut kamu untuk terima makanan lagi. Let say, makanan kamu belum habis, jangan malu untuk bungkus atau tapau makanan yang kamu beli tu. Jangan membazir.  Kamu kan bayar makanan tu. So, suruh saja pelayan tu bungkuskan untuk kamu. Kalau  kamu makan berteman, offer dia untuk ambi ( kalau kawan  kamu tidak kisah). Untungnya aku, suami yang habiskan makanan yang tidak habis. Sebab tu juga kalau aku makan misalnya nasi goreng, aku tidak gaul semua, aku makan bermula dari tepi. Jadi, lebih tu aku kategorikan sebagai ‘tidak sentuh’ dan boleh bagi orang lain kalau aku tidak habis. hihihi.


  • makan sebelum lapar: Kamu rasa lapar. Kamu makan saja. Jangan tahan lapar  macam aku. Tahan punya tahan konon masih boleh tahan, akhirnya patah juga bila gastrik datang buat aku macam orang gila meraung kesakitan. Jumpa doktor dan kena inject barulah sakit reda.


  • Sedia biskut dan air soya: Ada orang yang sibuk amat sampai tidak sempat makan. So, sediakan biskut di dalam beg / kereta/ laci meja kamu. Aku suka biskut yang ada oat mcm Jacob atau munchy. Itu bagus sebab buat kenyang. Dulu, aku bukan suka makan biskut ni, susah untuk leher aku terima, almaklumlah leher aku ni leher orang kampung. Biasa makan nasi berulam jantung pisang. Tapi, aku cuba dan ala bisa tegal biasa. Bagi kamu yang elergik minum susu, berbekallah air soya kotak yang less sugar atau milo dalam kotak tu. Makan dan minumlah sebelum perut kamu sebu dan mau muntah sebab angin gastrik sudah naik di ulu hati.


  • Berpantang: Sebelum aku ada gastrik, nangka masak lemak, kari ayam, sambal lada yang pedas kawkaw adalah my favourite foods. Sebut saja pasal masak lemak, kari dan pedas, mata yang ngantuk pun jadi jaga. 4 bulan aku separuh berpantang makan benda ni. Kenapa separuh? Sebab aku makan juga tapi sikit saja untuk lepaskan  gian. Ini senarai makanan yang kena elak sebab berangin:
 Kacang panjang, pulut, nangka, laksa, rebung, nasi sejuk, minuman bergas, durian, jeruk-jerukan, ubi kayu, cendawan,nescafe, teh susu, sambal kacang dan banyak lagi sebenarnya yang buat badan kita berangin. Kalau aku list lagi di sini, gerenti kamu akan cakap macam ni 'abisla kalau semua makanan yang sedap2 ni berangin, jadi, bagus minum air putih saja la' hahaha. Nanti kamu goggle saja untuk list yang lain. List yang aku bagi ni, benda yang aku pantang separuh. Ada orang cakap dengan aku, minum susu untuk hilangkan gastrik tapi susu yang aku minum makin buat aku sakit. lagi sakit perut dan badan aku membesar seperti johan. Aku tukar dengan susu soya dan fresh milk HL tu, alhamdulillah. Itu lah yang aku amal sampai sekarang. bajet untuk susu HL Sebulan RM25.;D
jkj 
      Last but not least,
  • Sediakan ubat eg: Minyak sapu, aku suka minyak Yuyi sebab wangi, kalau bubuh di atas perut, sakit akan hilang dan aku rasa like a baby.hahaha. Aku pastikan juga ada Gaviscon dalam list barang yang aku beli setiap bulan. Kalau rasa perut sudah sebu, aku minum cepat-cepat tapi aku akan tutup hidung dulu sebab tidak tahan bau.hahaha. Selain tu, aku ada Krim Pati Halia Mustajab tu. Di samping berjaya menghilangkan sakit perut tu ia juga boleh mengempiskan perut. Yang paling penting, kalau aku pakai ubat-ubat ni masa tengah sakit perut, gerenti kentut bertalu-talu dan sendawa besar-besar. hahaha. Indah sungguh sikapku.

In conclusion, selamat menjaga kesihatan. Jangan bila sudah terkena baru menangis tidak berlagu. Bagi yang belum dapat gastrik, berhati-hati dari sekarang. Kalau yang sudah kena, jaga makan dan kesihatan sebab kalau nikmat kesihatan baik kena tarik oleh Tuhan, masa tu la, kita akan rasa betapa cuainya kita tidak menjaga anugerah yang Tuhan bagi. Sudahlah banyak, percuma pula tu.

No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...