Wednesday, 25 May 2011

~sick of crying, tired of trying, yeah i'm smiling but inside i'm dying~

google:

the sun shines but
no longer warms my heart ( Paul andrew russell )

Pity her. Itu yang aku rasa sekarang. Keputusan untuk permohonan pindah yang sudah keluar buat perasaan aku haru biru. Memang aku tidak ada isi pun borang jadi rasa tu tidaklah seharu orang yang isi tapi permohonan tidak berjaya.

Bagi pemohon yang berjaya, for sure akan senyum sampi ke telinga, muka berseri-seri dan dunia umpama ana yang punya. Kalau diberikan emas permata, ku pilih senyumanmu.  Dalam hati ada taman, ada kupu-kupu comel rasa macam mau makan saja. Ya, lebih kurang macam tu lah perumpamaannya.  You feel great, rite?

Tapi, macamana pula dengan yang tidak berjaya macam kawan aku yang seorang tu? Sudahlah bukan orang tempatan, suami jauh dan ada anak umur 1 tahun lebih. Alasan pindah, ikut suami tapi masih juga gagal diberi perhatian dan diberikan peluang untuk berada di sisi suami. So, what do u expect if u r in her shoes?  Marah, sedih, geram, kecewa atau biasa-biasa saja?

Aku hanya dapat luah rasa simpati. Untuk berempati, aku tidak mampu. Antara simpati dan empati, ada beza yang ketara.  Ok,aku bagi situasi begini:


Kamu sedang memandu di jalan raya. Dari jauh, kamu nampak seorang ibu berjalan kaki sambil mengendong  anaknya yang masih kecil di bawah panas matahari. Dia nampak lesu dan penat.

Apa tindakan kamu?

Kalau kamu ada rasa kasihan, paling tidak pun, kamu akan cakap ‘ kesiannya makcik ni’ dan kamu terus pandu kereta kamu laju-laju.  Bila kamu bertindak begini maknannya: kamu hanya ada perasaan kasihan / simpati.

Tapi kalau kamu cakap ‘ kesiannya makcik ni’ dan kamu berhentikan kereta lalu tumpangkan makcik tu. Yes, itu namanya empati.

Dalam kes kawan aku tu, aku hanya boleh berdoa supaya dia ada rezeki untuk pindah dalam rayuan nanti. Aku tidak punya ‘kabel’ untuk di access supaya aku dapat tolong dia untuk pindah. Aku orang biasa-biasa saja. Aku pun perantau seperti dia.  Sebab itulah aku ulang lagi sekali, aku hanya mampu berempati.

Dalam empati, sedikit kecewa bila bab macam ini, terasa perbezaan diri dengan orang yang ada kabel atau tiada. Kalau yang pakai kabel besi, confirm boleh dapat  tapi, kalau tidak berkabel, tunggulah kamu sampai 10 tahun barulah dapat. Bukannya aku pesimis tentang benda ni  tapi dominannya begitu. Kabel bagus, okay boleh jalan. Tiada kabel, melangui la kamu!
google


Mungkin rezeki dia, dia yang dapat. Okay, itu aku akui, rezeki Allah tu kalau DIA cakap DIA mau bagi, tiada siapa dapat halang. Aku tidak persoalkan cuma, kasihanilah orang lain yang lebih memerlukan. Kalau dia orang tempatan, aku tidak kisah, masih ada saudara mara tapi kalau macam kawan aku tu perantau yang tidak ada saudara terdekat,  jaga anak seorang-seorang, bukankah itu sangat menyedihkan? atau lebih sadis , kawan aku yang meninggalkan anak berumur 3 bulan dan suami di kampung kerana tempat bertugas jauh di pedalaman sana? 


Bila dikata, perkhidmatan masih diperlukan di sini, di situ kita jadi bisu. Diam seribu bahasa. Siapalah kita untuk bersuara. Nampaknya suara hati kita masih belum didengari sama seperti kuasa beli kita yang semakin tinggi tapi harga barang lebih tinggi dari pendapatan!

p/s Macamana mahu mencapai sasaran 70 juta penduduk kalau suami isteri dipisah-pisahkan????

1 comment:

  1. kadang kala penempatan kerja ini memang susah , terpisah dari keluarga , tetapi apa daya nya? http://sasatien.blogspot.com

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...