Thursday, 16 June 2011

Jatuh cinta lagi?

Minggu ni memang minggu mengantuk untuk aku. 3 hari lepas, aku asyik lambat bangun. Macam lipas kudung aku bersiap. Cuci muka, gosok gigi, mandi, pakai baju yang tidak beriron, tonyoh bedak di muka & then start enjin kereta, lalu speed sesuka hati. Tapi, sampai simpang masuk kanan jalan keluar, kerana terlalu laju, aku membrek sebab ada kereta yang lalu dulu dan aku tertolak ke depan. Bila sudah tertolak ke depan stereng, hon kereta aku terbunyi. hahahaha. terkejut orang di belakang dan depan. Difikirnya, aku hon dia. hahaha. sorry bro, ini tindakan refleks. hihihi.

Lepas punch, aku rasa masih ada masa 5 minit untuk tidur sekejap dalam kereta. Ya, aku betul-betul ngantuk. Aku terbangun bila ada kereta park sebelah kereta aku. Aku matikan enjin kereta, tengok muka di cermin dan terus buka pintu. Ngebuk!! macam nangka jatuh. oh, kain aku tersangkut masa keluar dari kereta dan aku jatuh  menyembah bumi. Bukan jatuh cinta lagi, tapi jatuh dari dalam kereta. 

haish!!! aku bangun macam tindakan refleks juga dan tengok depan, ada sesiapa nampak ka? oh, habislah, sudahlah aku parking kereta depan kelas. Kalau budak-budak tu ada nampak, surely,  dorang akan terkeheh-keheh ketawakan aku. Kawan yang masih ada di dalam kereta sebelah kereta aku tu, terkejut dengan bunyi ngedegup. Rupanya aku yang jatuh dia kata. Kedua-dua tapak tangan dan lutut aku sebelah kanan luka berdarah. Sampai sekarang sakit. Kena air pun sakit. Haiiih, apalah, nasib aku hari ni...

4 hari dalam minggu ni, rasa macam sekadar melukut di tepi gantang. Semua kerja tidak beres. Ada-ada saja masalah. Atau, aku kah yang kurang pandai urus masa? Kerja makin banyak. Masa makin suntuk. Tapi, selesainya tidak sudah. Berkorban untuk orang lain tapi kerja sendiri tidak selesai. Ada orang nampak tenang tapi, kamu tidak tahu, apa yang berserabut di kepalanya. Aku mengiyakan saja.

angguk saja tanda setuju atau tutup muka pakai payung;D


Beginilah hidup. Ada masanya kita akan berada di bawah, di mana kita akan rasa sangat tidak berguna dan hanya dijadikan sebagai penutup kekurangan yang ada. Then, bila kita berada di atas, kita rasa, kitalah paling diperlukan, paling disayangi tanpa syarat oleh sesiapa pun. Masa tu lah, bukan main kita gembira. Nampak orang lain sedih pun, kita buat bodoh saja. Jangankan bertanya khabar, say hi pun lokek!.

Ada masanya juga, kamu terpaksa berlakon. Bersikap hipokrit untuk tunjukkan betapa gagahnya kamu. Kononnya kamu kuat dan tabah tapi dalam keadaan sebenar, kamu lemah dan kamu sudah sampai tahap untuk berputus asa. Macam aku juga, kalau dulu, down sebab belum dapat kerja tetap, belum dapat jumpa jodoh, belum dapat untuk hulur RM untuk family, sekarang bila sudah dapat, down tu berubah kepada, down sebab belum dapat tinggal serumah dengan suami dan belum ada rezeki dapat si comel.

Lain orang lain sedihnya. Mungkin ada yang sedih dicurangi sang kekasih atau suami, belum dapat kerja, belum dapat beli rumah, belum habis belajar, belum ada duit mau kahwin, ayah ibu baru meninggal, kekasih eksiden, ditipu oleh kawan sendiri dan beribu-ribu alasan untuk orang jadi sedih Bila difikir-fikir, selagi kita hidup, selagi itulah perasaan selalu permainkan kita. Perasaan tidak puas hati dan perasaan tidak menerima hakikat hidup itulah yang dorong kamu untuk terus bersedih. Tapi, bila kamu sudah mula untuk terima begitulah perjalanan hidup kamu yang diatur, then, kamu akan hadapi semuanya dengan senyum dan tenang selalu.


Sebabnya, kamu hanya perlu berfikir seperti ini: Setiap yang berlaku ada sebabnya, cuma kita yang selalu kurang nampak hikmah sesuatu. Even, aku yang jatuh ngedebuk macam tadi tu pun ada sebabnya. Cuma, aku saja yang tidak tahu kenapa. Mungkin, aku ada sakitkan hati orang lain then, Tuhan bagi aku rasa sakit hati orang tu macam aku rasa sakitnya jatuh tadi.hihihi. Mungkinlah! aku kan suka predict sesuatu.;D


note: suka dengan cinta tanpa syarat dari si sepet.;D


love the words;D

2 comments:

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...