Thursday, 18 August 2011

ya, beginilah kalau rasa tidak diutamakan

Menghasilkan suatu penulisan yang sekurang-kurangnya beri ilmu untuk pembaca bukan semudah upload gambar dalam blog. Kadang-kadang kering juga idea aku untuk buat entri. Apa yang diutarakan di sini adalah pendapat peribadi yang  mahu dikongsi bersama pembaca. Mana tau ada yang boleh dijadikan pengajaran dan teladan untuk terus hidup. 

Kata orang: walau pahit macam mana sekalipun hidup, tapi, kena telan juga. Sebab kalau tidak sanggup menelan pahitnya hidup, itu namanya tidak redha dengan apa yang sudah termaktab dari Loh Mahfuz.

Berada di tempat orang dengan suasana baru dan orang baru  selalu buat aku rendah diri. Dalam hati ada juga terkandung rasa mahu marah bila aku rasa apa yang aku sepatutnya sudah dapat tapi masih lagi ditangguhkan. Kecewa juga bila perkara macam ni berlaku.

Bukan saja kecewa yang ada tapi, semangat untuk terus bekerja keras pun terbantut. Kenapa orang lain yang isi kemudian dapat dulu tapi, aku yang isi dulu belum dapat apa-apa lagi. Mahu tunggu aku 3 tahun baru kali kena bagi. Kalau begitu, tahun depanlah aku tunggu untuk dapat PTB aku tu.

Kawan-kawan  lain yang tinggal di pedalaman hampir semua sudah dapat. Dan, seperti biasa aku yang tinggal di bandar ni selalu ketinggalan zaman. Atau lambat erti kata lain, * lidut* betul benda ni diuruskan. Dari tahun lepas hinggalah ke tahun ini, surat-surat macam ni selalu lambat aku terima. Aku bukanlah mahu sangat salahkan orang Pos Malaysia. Itu bukan salah mereka. Mereka hanya tukang kirim saja benda-benda tu semua.

Atau, kalau aku mahu berfikiran negatif, mungkin borang aku tidak kena sain sebab tu yang lain sudah dapat? Okay, itu ketara sangat aku negatif kan. Aku mahu bertanya tapi, selalunya tidak ada masa yang sesuai untuk bertanya. Selalu ada halangan. Seolah-olah sudah ditakdirkan yang aku tidak perlu bertanya dan terima saja. 

Dan, kalau aku berfikiran positif, mungkin surat aku tu lambat sedikit. Fail mungkin bertimbun sebab tu borang aku lambat diproses.

Tapi, aku masih juga tidak puas hati. Aku perlu pengesahan tu sebelum aku pindah ke sekolah baru. Kalau berpindah ke sekolah baru tahun depan, kononlah kalau diluluskan, takkanlah aku kena tunggu lagi setahun, dua tahun atau tiga tahun barulah aku disahkan? Ehem. itu memang kerja tidak masuk akal.Gila!

Sudahlah. aku tidak perlu untuk menaip lebih banyak lagi dalam keadaan begini. Berpuasa menahan diri dari makan atau minum dan juga menahan amarah yang membara di dalam diri.

*lidut* lambat.

sumber: google

5 comments:

  1. aduii...jgn mrendah diri bah kak misya...calm down aa..

    ada hikmah atas suma yg tjadi..cepat2 la minta sain borang tu kak...and may god blessing u..=)

    ReplyDelete
  2. Sabar lah nong...luah jak di sini utk kesihatan mental bagus hehe.. semoga cepat2 la ko dpt apa ko hajati tu...

    ReplyDelete
  3. Hm,mesti mau kejar2 tu Kak.. macam kawan si Aki dulu,mohon pindah,apa2 la,semua durang hampir hari2 call ni.. rajin betul.. hehehe.. trus sekejap saja siap ni.. tapi,kalau mau cepat betul,main orang dalam la.. ^_^.v..

    ReplyDelete
  4. Sabar yer dear..Insyallah what you're waiting for soon will come to you..:P

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...