Wednesday, 14 September 2011

Sambung belajar

Mengimbas kenangan zaman persekolahan dan masa bergelar mahasiswi, aku rasa aku boleh kategorikannya sebagai zaman keseronokan seseorang. Aku berkata begitu ikut rasa hati aku sebab aku tahu ada juga yang berpendapat, kehidupan selepas punya kerjaya atau profesi adalah kehidupan paling mengembirakan. Terpulanglah dengan pendapat dari pengalaman seseorang.

Kalau dibanding tara, kehidupan sebagai pelajar memang sungguh menyesakkan jiwa. Ada 1001 tekanan yang terpaksa rela dihadapi untuk menjadikan diri seorang yang berjaya untuk masa depan. Tipulah, kalau ada yang mengaku yang mereka tidak mahu mengubah kehidupan seperti kais pagi makan pagi, kais petang makan petang kepada  kehidupan makan penuh berkhasiat sarapan pagi, kudapan, makan tengahari, makan petang, makan malam dan ada juga yang supper.Jadi, tidak hairanlah kalau ada yang sanggup bersengkang mata untuk belajar, biar biru mata hitamku asalkan dapat keputusan cemerlang.

Tapi, dalam kesengsaraaan mendapatkan sebuah kejayaan, kadang-kadang akan timbul rasa tidak puas hati bila  ada orang yang hanya setakat belajar bukannya belajar bersungguh-sungguh dapat pula keputusan cemerlang. Genius la katakan. Bertuahnya badan dapat anugerah sebegitu dari Tuhan.  Dan aku bukanlah golongan genius. 

Aku dilahirkan dari golongan mereka yang perlu berusaha lebih dan lebih untuk dapatkan kejayaan. Sebab tu lah, sedari dulu lagi, aku akan buat nota peta minda untuk setiap bab yang aku belajar. Lebih berwarna-warni lagi kalau peperiksaan makin dekat. Beli kertas A4 yang berwarna-warni dan buat peta minda untuk setiap tajuk. 

Baiknya masa belajar dulu, aku berkawan dengan mereka yang tidak lokek untuk berkongsi ilmu/nota. Boleh fotostat saja tajuk lain dari kawan dan kumpul punya kumpul boleh sempurna satu buku. Semua dalam bentuk peta minda atau nota kecil. Dari dalam sudut hati, moga kawan-kawan aku terdahulu tu dimurahkan rezeki selalu kerana kemurahan berkongsi ilmu tanpa ada iri hati. Memang ada juga yang kedekut ilmu, sembunyi nota dan soalan peperiksaan tapi, tidak mengapa. Hati sudah tidak menyumpah lagi. Sudah telan semua kepahitan dugaan hidup.

Rentetan dari cerita di atas, aku sebenarnya bicara tentang peperiksaan. Hari ni, hari kedua aku jadi pengawas peperiksaan UPSR. Macam-macam ragam yang aku saksikan. Ada yang tenang, gelisah dan ada juga juga yang seperti kosong masuk ke dalam bilik peperiksaan. Betapa sebenarnya aku faham apa yang mereka rasa. 

Aku juga pernah begitu. Belajar dan menjawab peperiksaan. Pernah juga kecewa bila sudah belajar sepenuh jiwa tapi mengulang semula subjek untuk semester depan. Menangis tanpa henti pun tiada guna sebab itulah cabaran belajar. Kalau pun ada yang masa belajar dulu selalu dapat yang cemerlang seperti kegagalan sukar untuk mejadi teman, aku pasti, bila dia sudah punya kerjaya, pasti ada cabaran lain yang dia lalui. Dan si kawan yang selalu dapat markah sederhana dan ada kalanya gagal tu akan dapat kesenangan sedikit dari segi cabaran hidupnya bila sudah bekerjaya. Klise dan itu karma.

Aku berfikir, banyak perkara dalam hidup yang aku sudah senaraikan tapi masih tertangguh kemenjadiannya. Aku perlu masa dan wang. Salah satunya, sambung belajar. Hmm...

p/s Belajarlah sampai ke negeri China. Pepatah yang aku selalu dengar. Bagi aku, belajar itu adalah proses yang tiada henti. Infiniti. Setiap hari adalah pelajaran yang perlu dipelajari. Terpulang kepada kita untuk mencari input dari setiap episod kehidupan harian kita. Cabaran juga adalah pelajaran.

Merindui kawan seperjuangan di bawah:
Ralat: Sesi Nov 2001- Nov 2004. Graduation: April 2005


Graduation: May 2007


Moga kamu semua bahagia selalu.^_^

3 comments:

  1. Hmm. Mau sambung belajar lagi ka kak? Boleh seja bah tu. Hehe. Saya lagi ni yang tidak tau bila mau sambung. Terlampau kesibukan sudah. Haiya.

    ReplyDelete
  2. oo.kak misya dulu study uitm sabah pula...sy abru tau kak..

    ReplyDelete
  3. FM:hihi..boleh jak tu dik.x ada mslh.yg penting ada masa dan ongkosnya;D

    azean:hihil...ya i uitm sb aku dulu;D

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...