Saturday, 10 September 2011

Bertemu di perantauan

20 bulan menunggu saat ini, akhirnya aku bertemu juga. Lamanya menanti bikin hati penasaran selalu. Tidak sangka dapat juga bertemu mereka yang punya  asal dan bangsa seperti aku. Aku bukannya bersifat perkauman tapi, adalah satu kegembiraan bila berpeluang untuk berjabat salam dan bercakap bersama mereka yang datang dari negeri yang sama bila berada di negeri yang berlainan.

 Bahagia dan seperti satu keluarga rasanya.

Kepedihan yang ada masuk 2 tahun seakan beransur pergi. Walau ada masanya ia memujuk hati untuk terus rasa sakit tapi, harus diingat bahawa inilah perjuangan hidup yang perlu diteruskan. Ia tidak akan berakhir selagi Tuhan bagi aku peluang untuk hidup.

Belajar tentang segala cerita hidup yang penuh teka teki. Di mana akhirnya hidup, itulah rahsia Allah. Manusia itu jahil dan salah seorangnya aku. Aku dan kamu tidak akan pernah tahu di mana rezeki, jodoh, ajal dan maut kita. Hanya Allah yang boleh bagi petunjuk.

Hari ini Allah pertemukan kami. Makan dan ketawa bersama-sama. Indahnya rasa. Sedapnya menjamah makanan yang dibuat oleh orang sendiri. Sekian lama asyik makan makanan orang di sini, tentu ada bezanya bila menu itu dibuat oleh orang sendiri. 

Alhamdulillah, untuk rezeki hari ini. Semoga tuan rumah, Kak As sekeluarga yang menjemput Sabahan beraya di rumahnya tadi dimurahkan rezeki selalu oleh Tuhan.

Aku belum sendawa tapi perut sudah berisi. Puas dengan keenakan makanan dan kegembiraan bertemu pendidik Sabahan yang bermukim di Kuching. Terima kasih. ^_^




Jauh kami datang untuk mendidik


Soto daging versi Sabah yang tidak ada di kuching

2 kali aku makan 

Kemesraan. Tiada lagi istilah tetamu. Bila ditanya, dia jawab, ini semua adik angkat dia.

Ambuyat @ sagu 

Cicah ambuyat yang sangat mengiurkan perasaan

Hai, hai.

Senyuman yang sudah lama aku cari

Today we stay here, next day, we r not sure

Dengan kak As, 3 dari kiri

Inilah kami. Datang untuk mendidik walau dalam hati merintih untuk balik. Duduk atas sofa, kak As, mak dia dan suami  laling dia. Dia panggil suami dia Ling. Aku dengar suka. Ingat si dia. Suami yang tercinta.

3 comments:

  1. Wah!!! nampak tue makanan,bikin sia lapar vha dear..hehehe:)

    ReplyDelete
  2. baju maroon.. tudung maroon tu akak sepupuku.. yg mengajar d kch.. nda sngka jmpa gmbrnya d sni..hehehehe..:)

    ReplyDelete
  3. pink:hahaa..ba cpt2 buka periuk;D

    elnino:oh ya ka..naaa,terjumpa pula dgn dia.;D

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...