Tuesday, 27 September 2011

kejujuran

GOGGLE
Beri hati dengan jujur



Sedari kecil, aku dididik untuk bersikap jujur pada diri sendiri dan orang lain. Aku tahu, semua orang pun diajar begitu. Jelasnya, sinteron atau drama yang selalu dipertontonkan saban hari menunjukkan untuk  meneruskan kelansungan hidup, kita harus jujur. Tapi, kata seorang kawan, tidak perlu terlalu jujur jika mahu terus berada di bumi ini. 

Aku teringat tentang cerita Pak Pandir. Lurusnya Pak Pandir selalu dianggap kepada kejujuran yang tiada logika. Dia jujur dan lurus bendul namun, akibatnya boleh memusnahkan kehidupan sendiri atau yang lain. Rasanya tidak perlu aku memberi contoh cerita Pak Pandir kerana kalau tidak kerana terkenalnya Pak Pandir, mana mungkin ada sampai ada pepatah lurus bendul seperti Pak Pandir.

Bagi aku, perlakuan yang dilakukan selama keberadaan bila bangun pagi dari tidur adalah bermula dari niat. Orang kata, biar apapun yang kita buat, betulkan niat terlebih dahulu. Tapi, adakalanya bila aku jujur, ada pula yang tidak dan bila orang lain jujur, mungkin aku pula yang bersikap kurang jujur. Seperti yang aku katakan tadi, antara elemen untuk terus hidup, pilihan ada di dalam tangan masing-masing. Pilih saja sama ada terus jujur atau seimbangkan  sedikit jujur dan tidak jujur. Selebihnya, dikembalikan kepada ketentuan Tuhan untuk berikan markah pada borang daftar masuk sikap kita.

No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...