Thursday, 8 September 2011

profesi

Usai sudah sesi penambahan ilmu untuk peningkatan profesi kerjaya aku. 2 malam 3 hari berkampung dengan kawan-kawan seprofesi yang sama beri banyak ilham untuk terus cuba jadi yang terbaik. Macam-macam perkongsian ilmu, pendapat dan nilai yang aku dapat.

Sepanjang bengkel, aku sedar banyak perkara yang aku perlu tambah. Soal kerjaya tidak boleh dipandang enteng. Alasan paling kukuh ialah hujung bulan dapt gaji hasil dari kerjaya yang nama aku tertulis dalam senarainya. Dengan gaji itulah aku sara hidup sendiri dan hulur untuk keluarga. Jadi, tiadalah istilah makan gaji buta kalau kerja dibuat ikut peraturan yang ditetapkan dan laksanakan seperti yang diharapkan.

Bukan senang aku terus berdiri untuk profesi sekarang. Banyak cabaran yang selalu buat aku rasa tarik diri untuk terus ada dalam dunia ini. Kecewa juga bila ada yang masih belum faham tentang tanggungjawab dan tugas aku. Dan paling perit lagi bila profesi di dikotori oleh pelbagai hal duniawi yang tidak tahu bila butang henti akan ditekan semula.

Tapi, bagi aku, apapun tanggapan, pandangan dan kutukan, aku tetap percaya pada keikhlasan.  Dalam semua perkara, apa saja yang aku dan kamu buat, ia tetap didasari oleh niat. NIAT lah yang akan membezakan setiap perkara yang kita buat. Kalau pun kita bersedekah tapi dengan niat supaya orang anggap kita baik hati, pahala yang kita dapat tetap kurang jumlahnya. 

Aku sedang berusaha untuk terus menyintai profesi aku. Aku untung sebab aku minat dengan tugas ini. Ada orang, ia bukan minat tapi setakat bekerja sebab ia adalah pilihan terakhir yang dia ada selepas tidak dapat kerja lain. Aku berharap, sedikit masa lagi, akan tertib rasa suka dan sayang untuk profesi seperti aku dalam diri mereka.

Bila sudah berprofesi, ada banyak yang perlu dijaga. Kadang-kadang hati sendiri terpaksa di anaktirikan. Ada masanya aku terpaksa buat asertif diri. Tegas pada diri sendiri supaya harga diri tidak diinjak sesuka hati. Maafkan saja kalau aku terlalu keras hati. Aku tahu ada yang kecil hati. Tapi, aku juga manusia yang pastinya buat khilaf. Aku bukan siapa-siapa. Bekali-kali aku kata: aku hanya srikandi biasa. Biasa-biasa saja.

sumber: google

No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...