Monday, 26 September 2011

sahabat

google



Hampir sedekad lebih berlalu, aku cuba untuk mengenang kenangan dulu. Ada beberapa orang kawan baik yang aku sayang seperti saudara sendiri mahukan aku mengenang tentang rentetan kronologi hidup yang pada kami, itulah cerita menuju alam remaja yang terindah sepanjang masa.

Perkenalan sewaktu hari pertama masuk sekolah yang agak menerujakan dan di tambah lagi dengan rasa takut, cemas dan malu datang berlapis-lapis di dalam diri. Kali pertama bertemu, kekok jangan cakap. Kelu seribu bahasa. Hanya senyuman yang jadi seperti tangan menghulur salam. 

Keberadaan di sekolah menengah bersama kawan baru seperti mereka meninggalkan memori suka duka hidup dalam menjalani fasa hidup yang seterusnya. Aku suka dan gembira. Tidak pula terfikir, beginilah sudah kehidupan kami. Belajar, bekerja dan bertemu jodoh. Kita menangis dan ketawa bersama. Makan sepiring, tidur sekatil. Berkongsi bantal dan selimut. 

Kenangan di asrama yang selalu bikin tersenyum sendiri bila teringat masa sembunyi di dalam loker asrama gara-gara ponteng kelas prep malam atau petang. Warden cucuk lubang loker pakai lidi barulah terjerit-jerit. Seperti kata kawan baik aku, nining, masa tu, kesedaran sivik kami masih kurang. Sekarang barulah terfikir, kenapa cikgu larang sembunyi di dalam loker atau tidur di dalam loker sementara yang lain pergi kelas?. Rupa-rupanya, bayangkan kalau ada kebakaran atau kecemasan yang sungguh tidak berbau, bukannkah itu mengundang bahaya pada nyawa sendiri? aku dan kawan yang lain geleng kepala. Ketara sangat usia sebegitu selalu tidak berfikir panjang. Mahu mudah saja.

Okey, aku cuba untuk mengimbau kenangan. Satu persatu datang. Tapi, aku mahu limitkan setakat itu saja untuk entri ini. Disambung bila ada kelapangan. Kerana, bayaran untuk setiap kenangan tiada harganya. Itulah yang banyak mengajar erti hidup sehingga jadi seperti sekarang.

Tahun ini, selepas meninggalkan tahun 1995- 2010, hanya 2 orang saja lagi yang belum berumahtangga. Ninah, rohaidah, dewi, aku selalu doakan kamu bertemu jodoh secepat mungkin. Mana tahu, kita boleh dukung anak bersama-sama dengan umur yang sama. Mungkin juga, generasi inilah, maksud aku, anak-anak kitalah (senyum) nanti yang akan mewarisi segala kenakalan dan kecerdikan kita. Aku senyum.  Banyak erti untuk kenakalan dan kecerdikan itu untuk kita.

Ada masa, aku buka buku lama kita. Linda, haliza, aizan dan nining, semoga kalian selalu hidup bahagia di samping suami tersayang. Aku ingat kalian seperti aku mengingati hari pertama perkenalan kita. Rindu.

p/s andai ada teman yang tidak tertulis namanya, maafkan aku. aku bercadang untuk meletakkan nama kalian pada cerita seterusnya.

1 comment:

  1. hehe..sandi jg kamu sampai btapuk dalam loker?urg bilang klu kita slalu ingat masa dulu2 ertinya kita smakin matang :p

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...