Sunday, 11 September 2011

Sifu cinta

Suatu ketika dulu, dalam kecelaruan mencari identiti diri, terpujuk juga hati oleh sang cinta.  Bercinta dan dicinta. Lumpuh dalam cinta palsu tanpa ada komitmen untuk bersama-sama. Pedih, luluh hati tiada noktah. 

Bertahun sengsara, Tuhan dengar juga doa. Dan berakhirnya cinta palsu itu, dipertemukan dengan cinta baru. Dia. Dalam tidak sedar, ada rasa dihargai lebih dari cinta terdahulu. Tanya sama hati, bukan minta pendapat pada teman lagi. Cinta disambut dengan rela hati. Berteman, diikat, dinikahi dan dikahwini melahirkan rasa cinta sempurna. 

Dia menyempurnakan kekurangan yang ada. Memberikan apa yang tiada. Menerima tanpa syarat. Menyayangi seperti tiada lagi yang lebih indah dari ini.

Hari ini, setengah tahun lamanya, tanpa sedar berkongsi hidup dengannya. Dialah aspirasi hidup. Dialah segala-galanya pada diri. Dialah  sifu terbaik. Dialah dunia, dialah akhirat. Terima kasih cinta. Ada banyak lagi yang kita akan lalui esok. Harapan aku, kita masih boleh terus berkenalan. Biar makin lama kita bersama, makin sayang dalam hati.  Jauhkan semua perbalahan. Berdoa, aku boleh cinta dia sehingga ke hembusan nafas yang terakhir. Begitu juga dia.

sumber gambar

2 comments:

  1. Amin.. Semoga kakak selalu bahagia dengan encik Suami.. ^_^.v..

    ReplyDelete
  2. hehhehe comelnya... pergh romantik.. x sabar plak mo kawin kak hehehhe

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...