Thursday, 22 September 2011

tudung ekpress atau hijab lilit

Lilit atau belit, bagi aku itu sama saja. Bila memakai edisi selendang berbelit-belit walaupun sudah memang memakainya hari-hari, aku tahu ada yang pandang semacam. Aku berkira-kira sendiri. Bukan lagi mencongak kerana aku agak bebal dengan nombor sedari dulu. Kontra dengan si dia, suami yang begitu tahu mengira pakai otak tanpa pakai tangan seperti yang aku selalu lakukan. 

Kata mereka: tengoklah nanti, bila sudah ada anak, dapat kah tidak belit tudung lagi macam ni lagi.  atau: eh, berapa jam lilit tudung tadi? 
Dengan lilitan begini, gunalah dialog di atas

Sebenarnya dan sejujurnya, aku masih berfikir apa maksudnya kata-kata begini. Ia sekadar kata atau pun ada maksud tersirat. Jawapan apa sebenarnya yang mereka mahu aku jawab? Okey, aku positif begini, itu gurauan semata-mata. Tapi, kalau aku cuba berada di sebelah negatif, itu satu cara untuk memerli aku. Tengok, sampai ke situ aku bawa perkara ini. 

Bila ada sekali dua aku pakai tudung ekpress, mereka kata: eh, muka nampak lainlah pakai macam ni. Macam orang tua. Mereka kata: tak sesuailah pakai tudung ni ( tudung ekspress lah tu). Tak cantik.


sudah tua?

Tapi, bila aku pakai selendang / shawl dan berlilit-lilit tidak kisahlah seperti mana lilitan aku, mereka akan tegur juga seperti kata mereka yang aku sudah taipkan di atas. Oh, aku tidak faham. Atau aku yang sensitif? Tapi, setakat ini, setiap kali mereka memberi komen perihal tudung ekpress dan tudung lilit tu, aku selalu senyum dan menjawab dengan sebaik-baik jawapan seperti ini:  Tengoklah nanti macamana kalau saya sudah ada anak (sambil ketawa)  atau eh, saya lilit tidak sampai pun 5 minit ( sambil senyum) atau eh, ya ke, nampak tua? lepas ni, saya tidak akan pakai tudung ni lagi lah ( sambil senyum juga)

Sehingga ini, aku tidak faham tapi aku masih aku. Kamu cakap apapun, inilah aku. Aku dengan duniaku. Aku memakai dengan penuh keselesaan tidak kira apa sekalipun.

Sekurang-kurangnya aku masih bersyukur dan rasa dihargai kerana hari guru yang lepas, hadiah yang paling banyak aku terima ialah selendang dari murid-murid dan aku bertuah kerana punya kawan seperti kak siti, zie dan nining kerana tidak lokek untuk berikan aku selendang walaupun bukan hari jadi aku. Nampak sangat yang mereka faham akan kecintaan aku terhadap benda ini. Terima kasih. 

2 comments:

  1. Aku adalah Aku.. dan Aki kini bukan karut,tapi Aki Borneo.. Ho ho ho..

    ReplyDelete
  2. i am me,me is mine,mine is myself!

    u're cute in your way kak misya..=)

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...