Tuesday, 25 October 2011

Asertif


[google]

Belakangan ini, sejak bersosial melalui laman muka buku dan bermonolog di dalam blog ini, secara tidak lansung, aku sebenarnya sedang praktis untuk merespon kepada setiap kejadian yang direncanakan untuk aku sama ada baik atau buruk agar ia dapat aku jalani dengan baiknya.  Bukan sekali dua, aku gagal untuk menghadapi kesulitan dan lupa dengan kegembiraan yang dikurniakan untuk aku, malah, aku sudah berkali-kali merungut dan membebel seperti aku sedang protes. 

Kemudian, aku berpura-pura untuk  mengabaikan setiap rasa yang menyempit kerana separuh rasa aku adalah untuk menghayati keberadaan aku untuk terus menghirup nafas sedari lahir sehinggalah tua begini. Pahit, manisnya hidup, aku perlu terus tegar berdiri untuk menjadi orang seperti yang aku impikan di dalam mimpi dan angan aku  saban hari. 

Berusaha untuk tidak menjadi seperti Mat Jenin, tapi ada masanya, ada kelakuan yang menyifat ke arah itu. Jadi, sifat itu buat aku rasa sia-sia dan belum punya komitmen diri yang kuat. Biarpun, aku gigih dalam mencapai sasaran diri tapi, aku masih juga sulit untuk mengenalpasti objektif keberadan aku di dalam sesuatu perkara. Boleh jadi, aku umpamakan seperti bola yang akur ditendang ke sana sini dan tiada siapa yang peduli kecuali mereka yang benar-benar aku boleh gelarkan sebagai sahabat sejati. 

Dari itu, aku terus bersosial dan mencipta dunia aku sendiri. Bila aku nilai baik-baik, aku tahu, keberhasilan daripada umpama bola itu kurang menyenangkan dan berskala lebih banyak keterpaksaan dalam perlaksanaan. Hasilnya juga kurang cantik, agak kusam dan  aku menganggap aku perlu banyak latihan untuk terus belajar dari pengalaman agar aku boleh berasertif pada diri sendiri dan orang lain.

~ Yang aku tahu, Tuhan bagi aku terus bernyawa adalah untuk menjadikan hati aku tetap satu untuk DIA ~

No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...