Wednesday, 26 October 2011

Bernafas

[ Google]
[ Kalau ada seperti kamu di sisi sekarang, sudah tentu hati ini aman selalu ]

Aku perlukan udara segar untuk aku bernafas. Niat aku adalah untuk menghindar supaya suara perempuan seperti aku yang lembutnya dipandang tinggi terus hilang begitu saja. Sudah penat aku bermain dengan kelembutan tapi pabila kelembutan tetap dibalas dengan kekurang ajaran, sudah sampai masanya aku bangun untuk nampak lebih tinggi dari biasa. 

Aku sendiri kurang mengerti, di mana silapnya sikap yang tidak punya hormat itu. Di mana hilangnya dan kalau sudah hilang, di mana perginya, bagaimana kondisinya.  Tuhan ciptakan aku sebagai manusia yang penuh dengan pelbagai rasa. Jadi, kawalan rasa aku tidaklah terlalu cantik sehingga aku tidak pernah merasa untuk marah. 

Bila emosi mengawal tingkah laku, bergemalah teriakan yang belum pernah aku laungkan selama ini. Kecewa aku bagai tiada titik. Lembutnya aku jadikan aku seperti dipijak-pijak jadi sampah ke bumi.  Tiada hormat dan sikap membuat muka adalah sikap yang paling buat aku mahu saja mendoakan supaya yang membuat muka itu terus bermuka cacat selama-lamanya. 

Kemudian, aku ingat lagi, kata-kata merupakan satu doa. Maka, aku hentikan saja. Tapi, masih juga kesabaran aku tidak mampu untuk membuat lebih dari apa yang aku mahukan. Aku hanya mahu mereka tahu menilai erti hormat pada diri sendiri dan orang lain. Ironinya, mereka tidak punya sikap itu.

Jadi,  apakah aku perlu mengikut kata peribahasa ini: Sayangkan isteri tinggal-tinggalkan, sayangkan anak tangan-tangankan untuk menjadikan mereka sebagai manusia yang tahu erti kesopanan dan kesantunan?

Nafas aku masih belum berhenti tapi dada aku sudah cukup parah dengan semua ini.

2 comments:

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...