Wednesday, 12 October 2011

Hajat


google


Bulan berganti-bulan, aku semakin dapat menyaksikan episod bukan cinta luka tapi episod bagaimana untuk berurusan dengan mereka yang ada di atas, punya nama dan pangkat dan juga mereka yang berada di bawah malah tidak punya pangkat apa-apa. Bila meminta, mereka yang punya nama dan atas sandaran dia orang berada maka, senang untuk hajat dia termakbul. Suis kena tekan, lampu hidup terus. Tapi, bila orang seperti aku yang tiada nama tertentu di pangkal nama dan tiada harta bertimbun di dalam simpanan, agak susah untuk merealitikan hajat di dalam hati. Kalaupun orang kata aku bernasib baik: sebelum diterima akan ada soalan sinis dahulu dan riak muka yang menyebalkan. Okay, aku terima sebab itulah realitinya ragam manusia. Jika di dalam dunia ni hanya ada satu saja ragam manusia, memang hidup tiada warna-warninya. Cuma bagi aku,  sekalipun mahu berkira-kira dengan orang seperti aku ini, berpada-padalah. Aku miskin bukan bererti aku hina. Aku tidak berpangkat bukan bererti aku tidak bermaruah. Dan seperti kata-kata saffiyah di dalam drama saffiyah: kalau pun kamu tidak menghormati saya di dalam rumah ini, sekurang-kurangnya hormatilah saya sebagai seorang manusia.

~Rezeki untuk manusia, Tuhan yang bagi. Kalau Tuhan kata: BAGI maka, tiada siapa yang boleh menghalangnya walau apa cara sekalipun dan bila Tuhan kata: Tidak bagi / dapat maka tiada siapa yang boleh memberikannya walau dengan apa cara sekalipun~

No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...