Thursday, 13 October 2011

Momen yang sadis

Sepertinya lagak aku umpama budak yang baru masuk sekolah, mungkin pra sekolah yang tidak tahu apa-apa dan sekadar tahu sebut ABC dan 123. Aku rasa, inilah antara momen paling sadis aku selama memegang profesi ini.  4 hari bersama mereka benar-benar menguji setakat mana kemampuan daya fikir aku untuk mengingat kembali setiap hasil pembelajaran yang aku pernah belajar dulu. Malangnya, aku gagal untuk itu. Betul. Aku teringat tin kosong. Teruk, pabila aku rasa, begitulah aku setiap kali bersama mereka. Jadi, kesinambungan daripada  penulisan ini INI, mulai esok, aku akan jalani kelas intensif ataupun aku boleh panggilnya tuisyen tidak berbayar kerana tenaga pengajar adalah ikhsan daripada si dia sendiri. 

~ Terima kasih untuk si dia yang begitu memahami kekurangan diri ~

3 comments:

  1. Math!!.. Hm,bukan soal minat atau tidak.. Kakak kena anggap math tu macam bahasa melayu juga.. nombor tu ibarat huruf.. macam tu la si Aki belajar bahasa melayu,wakilkan nombor pegi huruf2.. ^_^..v..

    ReplyDelete
  2. gud luck kak misya!may god blessing u..=)

    ReplyDelete
  3. akiLaku sdg cuba utk ada rasa math is bm tp masih gagal.gila btul ki.

    yan:tq daling;D

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...