Sunday, 30 October 2011

Sakit

[google]



Sudah, sekian lama aku tidak alami bebanan begini, akhirnya, aku tempuhi juga. Bukan kepalang rasa ini. Mahunya aku ambil batu dan letakkan di atas perut, biar hilang rasa menggila ini. Mengerang kesakitan hanya didengar oleh si dia. Awalnya aku masih ketawa, gembira bila si dia gagal menghabiskan level permainan burung yang marah di sisi aku yang sedang menekan perut. Lama-lama, hilang suara aku. 

Tidur dalam kesakitan tapi pedihnya datang lagi bila aku buka mata dan si dia masih juga dengan  burung yang marah itu. Tangis aku pecah dan katanya: mari ke klinik. Aku  angguk. Aku redah saja ke klinik dengan muka pucat. Kata doktor: aku keracunan makanan. Benarlah spekulasi yang ada di dalam mindaku. Kalau sudah berkali-kali aku mengunci diri di dalam bilik termenung memang sahlah aku sedang sakit. Doktor bekalkan aku, Ubat sebanyak 3 jenis tapi semuanya aku minum dengan gaya picit hidung. 

Aku benci dengan ubat. Pahit. Sepahit ujian hidup. Tapi, yang baiknya, ia mengajar erti sabar dan percaya setiap sakit itu adalah salah satu cara penebusan dosa yang pernah aku lakukan sebelum ini. Untuk si dia: terima kasih kerana ada di sisi ketika sakit begini. Bagi aku, rasa sakit itu tidaklah terlalu perit bila kamu ada di sini. Aku mengharap kamu selalu ada. Mudah-mudahan sedikit masa lagi, ada ruang untuk kita saling melindungi di bawah satu bumbung.  Amin.

4 comments:

  1. bestnye bile sakit ade owg jage walopown awalnye bz ngan 'burung marah' tu...:) semoga cepat sembuh...

    ReplyDelete
  2. Quite a nice narration.. Liked it!! ^^

    ReplyDelete
  3. farah hayati: hihihi..alhamdulillah.dialah yg selalu ada setiap kali sedih dan gembira;D

    dewi: its just a narration that presented my feel.;D. tq;D

    Leeya: tq leeya;D

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...