Wednesday, 9 November 2011

Cukup memberi erti

[Google]
Sehingga ini, aku mencongak dengan jari, menanti jawapan untuk persoalan yang pernah aku utarakan sebelum ini. Penat dan debar saling berlumba-lumba untuk menjadi tempat pertama. Aku tidak suka menunggu tapi walau ke mana pun perginya aku, setiap bab dalam hembusan nafas di bumi ini sudah punya keterbiasaan dengan perkara ini. Mahunya aku cepat-cepat pejam mata dan esok adalah harinya, biar terungkai semua soalan dan membuka jalan untuk langkah aku yang seterusnya.

 Hidup. 

Selalu begini, diuji dari setiap saat dan setiap itulah sabar harus ada di atas. Sedaya ini, aku cuba bersabar dan seperti yang aku selalu pesan pada diri sendiri, serahkan saja sebulat-bulatnya pada Ilahi. Biar Dia yang bukakan pintu keluar. Rezeki Allah itu luas. Tidak terlangkau oleh logika insani. 

Hati aku terus membuku, kalau boleh, aku merayu-rayu, meminta-minta kerana aku percaya, tempat pergantungan aku hanya pada yang Satu ini. Masih juga aku mahu bersiap-sedia, dengan perancangan ke dua kerana aturan sebegini penuh dengan kemungkinan. Berjaya atau tidaknya setiap pengharapan, aku harus ada keyakinan. Teruskan saja hari-hari aku. 

Mimpi indah ini, ada yang mengerti dan ada yang tidak. Dan yang pastinya, aku tahu dia dan DIA sangat memahami malah cukup untuk memberi erti.

4 comments:

  1. betul tu..hayati erti hidup kita dengan yg Satu

    ReplyDelete
  2. Teruskan 'meminta' pada yang SATU ini.. pasti tidak akan mengecewakan...

    ReplyDelete
  3. ^__^ sejuk hati bla bca entri ni... hihi

    ReplyDelete
  4. budak penjara: itulah ertinya hidup.;D

    sweet: selagi masih terdaya, akan terus meminta..

    ask: sesejuk hati yg menulis.;D

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...