Monday, 14 November 2011

Sudah


[Google]

Di dalam otak aku yang hampir tepu begini, ada banyak cerita yang mahu aku catatkan di sini. Sebabnya, ketika hari dan situasi yang berbeza ada di depan mata, aku boleh membaca semula setiap penceritaan di dalam buku hidup aku yang penuh dengan macam-macam tajuk. Dan, mungkin aku akan rujuk mana-mana permasalahan yang sepatutnya aku jalani dengan cara begini dan begitu dari cerita lepas. Belajar dari pengalaman dan kesilapan untuk bentuk diri aku jadi lebih tegar dan tabah. 

Ya, kuat hati dengan kerendahan hati. 

Cuma, kadang-kadang, aku hilang frasa dan kata untuk membuat jalan cerita dengan penuh ikhlas dari sudut jiwa aku yang paling dalam. Pabila menulis, yang aku tahu hanyalah menaip setiap apa yang sudah aku imaginasikan di dalam logika aku.  Aku menulis dengan tidak mengambil kira tentang perkara lain kecuali apa yang mahu aku catatkan bermula dari apa yang terkandung di dalam pemikiran. 

Seperti sekarang, kecelaruan fikiran terus sakit bila ada bermacam-macam perkara yang perlu aku selesaikan dalam masa-masa terdekat ini. Masa semakin suntuk dan malam-malam aku pun sudah tidak lena lagi gara-gara perkara yang masih belum selesai. Kebimbangan masih juga berkisar tentang posisi aku pada masa akan datang. Dengan kegagalan azam aku di dalam tugasan pada tahun ini membikin aku semakin ngeri untuk jalani setiap kemungkinan pada masa hadapan. 

Semangat aku untuk terus bertugasan semakin hilang. Kalau saja, aku boleh aturkan di sini dan di situ, agar dengan harapan aku dapat terus hidup dengan kecintaan aku terhadap tugasan ini. Aku cintai tugasan  ini sepenuh jiwa aku. Tapi, sudahlah sudah. Hati membengkak bagai tiada penawar untuknya susut lagi.

6 comments:

  1. aku menulis.bukan kerna nama~ ramli sarip

    klu hati bengkak, taruk minyak gamat k..hehe

    ReplyDelete
  2. ayat kakak memang poetic oh kan?? :-)

    ReplyDelete
  3. semoga tuhan sentiasa memberkati kak...=)

    ReplyDelete
  4. Diyang kuna,bah sabar banyak2 jak kak.. salah satu tanda ALLAH sayang hambanya melalui ujian.semoga DIA permudahkan semuanya buat kita.amin~

    ReplyDelete
  5. kadang2 kekeluan bila menulis itu bisa jadi perkara biasa.dan kita akan terbiasa dengannya. :)

    ReplyDelete
  6. Budak penjara, hahaha.aku akan bubuh minYak gamat nanti supaya ia cpt sembuh.hihi

    Aku,ayooo..peotic.? ia hanya luahan rasa dik:-)

    Azean, amin dik.it yg aku hrp sllu.

    Ina, may menangis tapi ia malu utk turn.

    Aleen, ya btul.keterbiasaan Yang jadi resam hi up.:-)

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...