Sunday, 6 November 2011

Syukur [ Salam Aidiladha ]


[google]

Di perantauan, kehidupan akan menjadi lebih bermakna bila adanya teman yang seia sekata, angguk untuk banyak perkara dan geleng dengan ikhlas pabila dia rasa itu bukan yang sepatutnya kita buat. Bila betul, dia sudi untuk memuji dan bila salah, dia sedia untuk menegur. Aku syukuri apa yang aku ada. Aku ada kamu, di sini dan walaupun hanya sekejap-sekejap tapi sekurang-kurangnya, aku masih ada tempat untuk mengadu sakit dan gembira. Sehingga ke saat penulisan ini aku karang, aku masih terus berdoa dan berharap, Tuhan dengar doa kita untuk tinggal satu bumbung dan punya anak yang secomel kita. 

Untuk pertama kalinya kita meraihkan Hari Raya Aidiladha ini dalam satu ikatan yang halal, alhamdulillah, biarpun tiada rendang daging atau ketupat palas buatan sendiri tapi sekurang-kurangnya, pabila aku buka mata di pagi hari, kamu masih ada di sisi dan temani sepanjang hariku dengan pelbagai cara. Kita beraya dan kenyang bersama. Syukur, Terima kasih sayang. Dan, moga-moga saja Tuhan perkenankan doa kita di saat pintu kaabah terbuka luas hari ini. Amin.

No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...