Thursday, 15 December 2011

Dia yang terus bertabah # 1




Aku tidak lihat dia. Sekadar menadah telinga mendengar setiap kata yang  terbit dari bibirnya. Aku pernah melihat dia menyeka air mata kecewa. Aku pernah sama-sama menangis dengannya. Aku pernah  tunduk membisu tidak berkata apa-apa ketika dia melampias segala rasa yang menyesakkan dada. Aku sangat bersimpati padanya. Sayangnya dia pernah diduakan, kasihnya dia pernah disia-siakan. Tapi, dia masih tabah untuk berhidup. Dia tidak pernah berkata putus pengharapan untuk kelansungan sedutan nafas. Sudah berkali-kali keistimewaan dan haknya sebagai wanita ditidakkan. Sudah terlalu nipis jadinya hati dia disakiti oleh kelukaan yang paling menyakitkan. Dia tidak meminta untuk dibelas kasihan. Dia berhidup sendiri. Biarpun dia dibuang jauh tanpa ditinggalkan sedikit pengharapan, dia tetap tersenyum. Sekurang-kurangnya dia masih ada alasan untuk kuat dengan adanya anugerah terindah yang Tuhan beri. Kerana itu, dia begitu tegar untuk bernyawa dan sangat percaya yang Tuhan adalah Saksi yang Maha Adil dan Berkuasa untuk menghulur bantuan. Dia begitu redha. Jadinya, aku sangat kagum. Nampaknya, aku harus belajar dari dia lebih banyak tentang hidup. Kelak, aku akan bertanya  lagi dan bercerita di sini.

No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...