Monday, 19 December 2011

HARUS BUAT

Hari-hari aku belajar mengurus masa, emosi dan kerjaan. Aku cuba untuk tidak terlalu lewat, terlebih emosi dan bertangguh-tangguhan dalam kerjaaan. Apabila menghadap laptop kecil aku, akan ada tiba-tiba suara si dia:

"eh, seriusnya muka tengok laptop".

Sewaktu aku memandu kereta, si dia selalu berkata:

" Janganlah emosi masa memandu bah,  "
atau,

" Jangan marah bah, biarlah dia jalan dulu ".

Di lain waktu, ada juga teguran dia mengenai ini:

" sayang, sejam tadi cakap mau mandi, tapi sampai sekarang belum mandi-mandi lagi "

ada juga berbunyi dan bereaksi begini :

" sayang, cepat ambil wudhuk, solat kita ". 

Kalau aku masih belum bergerak, siaplah aku. Jari telunjuk dan jari hantu tu bila digabungkan bersama-sama dan mengenai lemak di lengan, memang menyakitkan. Dan, akhirnya, aku akan mengalah, menurut perintah. Akur. 

Daripada situasi-situasi di atas, aku fikir-fikir:

1] Mungkin muka aku memang nampak serius bila tidak bercakap dan bersendirian. Bila aku sedang fokus terhadap sesuatu, minda dan emosi aku tertuju di situ dan aku lupa akan riak wajah untuk selalu dimaniskan.  

2] Aku cepat marah-marah terutamanya ketika memandu dan pada waktu-waktu aku sedang lapar. Pesanan lambat sampai, aku mula panggil pelayan tanya makanan aku. Entahlah, perangai seperti ini, memang tidak boleh aku amalkan, siapa tahu kan, tukang masak atau pelayan marah dan meludahi makanan aku sebelum sampai di atas meja aku. Mudah-mudahan saja itu hanyalah ilusi aku semata-mata. 

3] Apa sekalipun kesibukan aku yang berkaitan perihal duniawi, aku sepatutnya sudah memberikan masa untuk aku menghadap Tuhan.  Bukannya melengah-lengahkan kewajipan aku. Dan mujur saja, tangan itu selalu menyedarkan aku supaya bersegera dalam menunaikan kewajipan. Terima kasih tangan.

Konklusinya:

3 perkara di atas perlu aku perbaiki. Perkara ini akan aku masukkan di dalam senarai HARUS BUAT bermula tahun 1 Januari 2012. SENARAI HARUS BUAT DAN HARUS BERJAYA tahun ini, ada yang masih gagal. Kecewa tapi, aku percaya pada rezeki. Kalau Tuhan sudah sediakan rezeki untuk kita, tiada siapa dan tiada apa di dalam dunia ini dapat menghalangnya. Tapi, sekiranya rezeki itu bukan untuk ikut, siapa pun dan apa pun, tiada yang akan dapat memberinya.




1 comment:

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...