Thursday, 1 December 2011

profession

Emosi begitu menyenangkan sepanjang percutian ini. Biarpun ada cabaran pada 2 hari yang lepas tapi ternyata ia mematangkan. Penghidupan berdua menjadi sangat berbaloi apabila ia saling melengkapi dan menyempurnakan antara satu dengan yang lain. Kemudian, pabila dalam kesusahan, Tuhan kirimkan insan kamil untuk jadi pemudahcara permasalahan, penghidupan lebih menarik untuk diceritakan. Terima kasih Tuhan.

Insiden demi insiden berlaku, ia mencabar kredibiliti aku sebagai seorang pemberi motivasi pada orang lain kemudian bila permasalahan berlaku pada orang terdekat, aku jadi kaku. Hilang semua aura yang aku guna untuk orang lain dan ia kurang menjadi ketika itu. Yang aku tahu, hanyalah menjadi pendengar, simpati dan hulur sedikit empati padanya. Ternyata usaha seperti itu berhasil. Gembira dan syukur berganda-ganda.

Dari keberhasilan ini, aku kira-kira begini, kadang-kadang ada masanya, profession yang aku ada dan aku mahir aplikasikan pada orang lain belum pasti dapat aku aplikasikan secara rata untuk semua. Dengan itu, aku belajar lagi seperti kata mereka, belajar sepanjang hayat. 

6 comments:

  1. he he he.. sama kes cam si Aki tu ari.. :-p

    ReplyDelete
  2. paling nyata untuk diri sendiri kadang-kadang berat untuk dimotivasikan.

    ReplyDelete
  3. Jom belajar sepanjang hayat...:)

    Bila ko cuti ni?

    ReplyDelete
  4. aki: tu la kan ki... masalah kita sendiri yg kita x dpt pula settle.hahhaa

    gw:betul. sebab diri masih degil.;D

    elih: uiks, aku cuti sdh ni. start 19 hb tu. aku di labuan ni tmpt suami aku;D

    ReplyDelete
  5. kadang mendengar sahaja lebih memuaskan dia dari kita bersuara. jadi dinding tempat meluahkan sesuatu secara bebas. :D

    ReplyDelete
  6. haikal: hahaha.memang aku setuju bila kau kata, dinding tempat meluahkan sesuatu secara bebas. kesian dinding di rumah selalu jadi tempat hempasan barang.;D

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...