Tuesday, 24 January 2012

Detik dua belas malam



Untuk seberapa pantas masa bergerak, aku masih tidak pernah penat untuk bertahan di sini dan bersama dia. Serasanya tidak sabar untuk menunggu detik dua belas malam ini. Ia detik nostalgia yang paling romantika kerana ia berlaku tanpa ada jangkaan rasa dari aku mahupun dia. Pabila aku terkenang malam itu, aku tersenyum kemudian menangis dengan gembira. Alhamdulillah. Tuhan berikan kesempatan dan hulurkan keajaiban untuk aku mendapat penghidupan yang lebih teratur dan tersusun.

1 comment:

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...