Tuesday, 28 February 2012

Musibah dan kesabaran





Aku selalu mendengar cerita terkaitan dengan setiap ujian yang kita hadapi untuk hari-hari yang lalu, sedang  kita lalui dan masa-masa akan datang ada hubungkaitnya dengan pembersihan dan pembentukan hati yang lebih bersih dan terdidik baik. Aku sudah cukup imun dengan ujian begini. Ketika satu persatu kesenangan ditarik balik, aku menjadi nanar dan bernanah di dalam hati. Selepas insiden si dia yang kemalangan sewaktu memandu kereta, kami perlu menyediakan banyak wang untuk proses membaiki kereta dan belum selesai dengan itu, aku pula kehilangan benda terpenting untuk kerjaya dan hidup aku. Hilangnya komputer riba yang punya beribu-ribu gambar dan dokumen penting memang membikin separuh nyawa aku terhenti sebentar untuk berkondisi dengan baiknya.



Ya, kami anggap ini ujian dari Tuhan untuk menguji kesabaran hati untuk menghapus dosa-dosa lalu dan kami percaya, Tuhan sedang mengatur rencana yang lebih baik untuk kami ketika ini. Aku sudah tidak mahu bicara soal kecuaian kerana alasanya, aku selalu percaya, walau secermat mana sekali pun kita, tetapi, kalau sudah tertulis di Loh Mahfuz begitu dan begini nasib kita dan Bila Allah sudah mengatakan, Kun, Fayakun, tiada daya atau kuasa lain lagi yang akan dapat menahannya daripada berlaku.

Kata seorang sahabat, jika aku terus-terusan bertanya kenapa dan mengapa, itu namanya aku tidak redha dengan aturan begini. Jadi, adalah lebih baik jika aku merelakannya dan meredhakan saja semuanya kerana akan ada yang lebih baik untuk aku kelak. Bila dan apa, tidak perlulah juga dipersoalkan, apabila sampai masanya nanti, akan adalah ganjaran  kesabaran  aku dan si dia menghadapi ujian begini. Kerana itu, aku selalu berharap, aku dan si dia punya kesabaran yang sangat tinggi  walaupun ada masanya sabar itu sangat tipis untuk dihitung.

Terima kasih yang tidak terhingga untuk si dia yang selalu ada di samping aku. Terima kasih untuk keluarga yang selalu memberi semangat  untuk kami terus berhidup. Terima kasih untuk semua kawan-kawan yang  selalu mendoakan kebaikan untuk kami dan Syukran Jazilan, Ya Allah atas kurniaan-MU. Dengan nama-Mu yang Maha Berkuasa dan Maha Mengasihani, Sesungguhnya, Engkaulah Yang Maha Mengetahui daripada segala yang mengetahui.

4 comments:

  1. laa..laptop hilang?? baa..sabar ja.. pasti ada hikmah disebalik semua tu..manatau, pasne dpt ultrabook pula kn..hihi

    ReplyDelete
  2. ala diyang kuna sap,pian ulek ni boi rungai kak?biloon bana pan sigok jomo nangkau a.bah redo jak kak.pasti ada hikmah disebalik kejadian..mana tahu laptop tu ALLAH gantikan dengan rezeki zuriat pulak. amin~..

    ReplyDelete
  3. sabar sja la kak..sy pn pnah hilang lptop dlu,mmg jiwa tluka,tp sabar jak la a..

    ReplyDelete
  4. hai kak misya,

    kalau sy yg hilang laptop, mgkn sebulan sy menangis. tp kdg-kdg kita tiada pilihan lain kecuali bersabar. mdh-mdhn lepas dugaan-dugaan ni, ada banyak rezeki utk kak misya (:

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...