Tuesday, 14 February 2012

Keajaiban yang aku tunggu


Perjalanan hidup aku tidaklah sesempurna yang aku selalu impikan. Kehidupan aku adalah seperti orang kebanyakkan yang selalu menginginkan adanya kegembiraan dan kebahagiaan untuk memastikan esok-esok aku masih boleh berlapang dada untuk terus bernafas dan tersenyum. Tetapi, aku bersyukur kerana sepayah macam mana pun hari-hari yang aku lalui, aku masih lagi mampu untuk terus menjadi manusia yang kebal dengan jarum sakit dunia.

Apabila aku ingat yang aku pernah mendapat nombor tercorot di dalam kelas, gagal mata pelajaran teras, mengulang subjek yang gagal sewaktu di kampus, dtuduh meniru buat tugasan oleh pensyarah di maktab, berpeluang untuk dikecewakan berkali-kali dan dikhianati kawan, hal-hal sebeginilah aku membuat aku semakin positif menghadapi hari-hari aku. Ya, itu sepertiga rencah hidup sebelum ini, selebihnya, lebih menyakitkan tetapi, aku sudah berjaya hadapinya.

Sebenarnya, apabila aku ditimpa sesuatu kejadian yang aku kurang ingini atau lebih telus lagi yang aku benci, aku masih tidak akan sedar apa hikmah yang akan aku terima selepas itu sehinggalah sampai satu ketika aku dengan pasrah menerima setiap ketentuan itu. Dulu, bukan sekali dua aku bertanya pada Tuhan, kenapa aku ditimpa begini, kenapa aku diuji begini? Ada masanya, aku menyangka tiada lagi jalan bahagia dan tidak mungkin aku dapat miliki apa yang aku selalu angankan.

Kemudian, setelah sekian lama aku memikir dan satu persatu hikmah datang, aku seakan mahu menangis, rupa-rupanya begitu besar rahmat di sebalik kejadian yang telah diatur cantik-cantik oleh Tuhan. Subahanallah. Biarpun ada ujian yang sedang menguji dan ada doa yang belum termakbul tapi aku yakin, esok-esok apabila Tuhan kata, Kun, Fayakun, itulah keajaiban yang aku tunggu.

1 comment:

  1. Tapi, best bila 1 day, kita realize yang apa kita suffer arini, jadi rezeki kita esok2.. :D..

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...