Thursday, 2 February 2012

menunggu

Add caption
Terbiasa dengan menunggu sesuatu bukan lagi satu rutin yang dianggap mendebarkan. Meskipun, penantian satu penyeksaan tetapi apabila ia menjadi kebiasaan, hilanglah unsur debaran. Yang ada adalah penat dan sayu di dalam hati. Tapi, belajar untuk terus menanti itu lebih baik dari sentiasa ada kerana ia juga dapat mendidik jiwa supaya jadi lebih bersederhana dan selalu menerima apa adanya. Jikalau semua yang dimahu itu ada di depan mata, jiwa manusia seperti aku ini akan mudah lupa. Jadi, dengan adanya sedikit usaha dengan menanti, biarpun ia bukan lagi luar biasa tetapi, ia adalah satu latihan untuk terus mensyukuri setiap nikmat dan selalu percaya yang baik manapun kita merancang, tetaplah saja untuk menerima hakikatnya tanpa ada syarat.

6 comments:

  1. menunggu memang ssuatu penyiksaan..isk33..
    ayooo..apa2 pun salam perkenalan ye.. heheh..

    do follow my blog~

    ReplyDelete
  2. aku setuju dgn tiap patah perkataan kau misya.. bila sudah terbiasa menunggu, lama lama kita akan menganggapnya sebagai satu anugerah, yang mengajar banyak perkara tentang ketabahan.

    dan bertabahlah..

    p/s: aku baru buat n3 pasal kundasang, tetiba nampak plak entri lama kau pasal kundasang jugk. jeles okee... huhu..

    ReplyDelete
  3. penantian mmg suatu penyeksaan sis...

    but trust me, setiap penantian pasti akan terbalas dngan kebahagiaan yg x thingga nnti...just prays for god aa sis=)

    ReplyDelete
  4. yeah!! you got it.. ^_^.v..

    ReplyDelete
  5. ouh, saya merasai betapa sakitnya penantian itu. peritnya terasa. bertabahlah ya. ;)

    ReplyDelete
  6. misya, doilies tu biasanya ada kt kedai pengedar brg kek. kt kdi brg pngantin/kraf pun ada jgk, tapi biasanya lbh mahal and kuantitinye sikit. aku biase beli kat kdi 2ply. klu saiz 4.5' tu 250 kpg dlm 4rgt lbh je. kaler pun blh dpt slain putih..

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...