Friday, 10 February 2012

Mungkin ia adalah soalan dan harapan yang ditangguhkan.


Payah untuk aku mengolah kata, menghindar diri daripada tidak berkias untuk setiap cerita. Di kiri dan kanan aku ada mereka-mereka yang aku perlu jaga hatinya meskipun, pada sudut yang lain, ada jiwa yang terkisah. Perlahan-lahan aku lipat baik-baik setiap penderaan emosi yang pernah aku jalani dan aku letak ia di sudut paling tersembunyi di ruang hati. Dan seboleh-bolehnya aku tidak pernah mahu ada sesiapapun yang mengambil peduli kerana ia adalah ruang privasi yang aku tidak mahu dicerobohi. Biarlah ia di situ, kekal dan tidak diusik. Tetapi, aku ini ada masanya tidak mampu untuk menahan kekebalan hati dan ruang privasi itu terbuka sendiri ketika aku sendiri. Ia berlaku spontan yang jadinya seperti aku saja yang tahu. Pada saat itulah, pendengar yang paling setia itulah akan selalu ada. 

Di atas lipatan sejadah, aku bersimpuh memohon agar berapa banyak soal dan harapan pun yang aku cari jawapannya dan aku tunggu keberhasilannya, aku tetap mahukan ia adalah yang terbaik untuk aku meneruskan keberadaan aku di sini. Hidup aku perlu kepada banyak harapan agar aku tetap berkuat hati, berjiwa hadam untuk semua kejadian yang sudah pun ditakdirkan. Aku tahu, aku tidak akan mampu membuat semua orang mengerti tapi cukuplah kalau mereka masih mengingati setiap apa yang jadi, itu adalah kehendak Illahi. Jadi, jangan dipersoalkan kenapa dan mengapa lagi, apabila aku tidak begitu dan begini. Mungkin ia adalah soalan dan harapan yang masih ditangguhkan keberhasilannya.

1 comment:

  1. semoga tuhan mmberkati setiap perjalanan hidup kak misya....

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...