Saturday, 17 March 2012

Alhamdulillah. Sudah boleh senyum.




Sudah boleh senyum. Alhamdulillah.
Sudah boleh ketawa. Ahamdulillah.
Sudah boleh bergurau. Alhamdulillah.
Sudah boleh makan dengan baik walau tidak cukup baik. Alhamdulillah.
Sudah boleh jalani kehidupan dengan penuh optimis. Syukran Jazilan, Ya Allah.

Seperti yang aku memang tahu, selepas malam, ada siang. Selepas hujan, ada kemarau. Ada bulan, akan adalah matahari, esoknya. Dan selepas ada kesakitan, akan ada kelegaan. Kau tahu, aku jalani rutin aku dengan begitu pilu sepanjang lima hari yang lalu. 

Benarlah kata mereka, ia adalah sakit yang paling sakit selepas sakit bersalin. Dan sakit yang tiada tandingan adalah ketika nyawa dicabut Malaikat Sakaratul Maut. Sakit gigi disebabkan gusi yang membengkak. Gila. Aku seperti separuh nafas untuk terus hidup. Itu belum lagi dengan sakit yang satu lagi. Ia berganda-ganda. Mujurlah, aku mahu beri penghargaan untuk diri sendiri. Aku kuat padahal ada sekali dua aku merungut, kenapalah sakit bertimpa-timpa begini. Belum reda lagi sakit yang satu, sakit ini datang lagi. Cepat-cepat aku istighfar, bila dia kata, sakit untuk menghapus dosa. Dasar jiwa manusia yang cukup lemah seperti aku.

Untuk hari ini, aku harap, aku sudah boleh membawa si dia ketawa. Aku masih berhutang  perihal projek cinta setahun untuk ulang tahun pertama perkahwinan. Ia belum siap dan sambutannya pun masih lagi tergantung. Cuma, hadiahnya sudah usai. Gembira. Sangat. Alhamdulillah.


No comments:

Post a Comment

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...