Saturday, 31 March 2012

Murah rezeki





Hari Isnin:
 Dia: Ini untuk kamu, ( bagi ubat angin  untuk aku )
Aku: Eh, terima kasih kak. Berapa harga ni?
Dia: Kakak bagi sedekah untuk kamu.
Aku: Terharu. Tidak sangka. Dan cakap. ' Terima kasih kak. Moga murah rezeki selalu '

Hari Selasa:
Dia: Kak, saya minta maaf semalam tak sempat bagi kakak. Hari ni, saya bawa untuk kakak (Hulur sebotol ari zam-zam dan kacang-kacang dari keluarga murid yang baru balik dari Umrah.. Dia ini adalah cikgu kepada murid yang keluarga pergi umrah. Mereka bagi dia ole-oleh dan dia bagi pula untuk aku sekali.
Aku: Dengan muka gembira.' Terima kasih dik. Moga murah rezeki selalu '.

Balik rumah, aku minum air zam-zam sambil berdoa memohon agar dimurahkan rezeki dan diberi kebahagiaan hidup dunia dan akhirat.

Hari Rabu:
Mesej bunyi. ' Salam long, aku sudah kirim barang. Tidak payah bayar. Ambillah '. Itu bunyi mesej. Aku girang. Senyum hingga ke telinga.  Aku balas, ' Terima kasih, dik. Moga bisnes kau terus maju .'

Aku dapat baju percuma, kasut hitam ( entah aku tidak tahu mahu namakan apa tapi dia panjang hingga tutup buku lali, style ala boot), sehelai baju kain chiffon yang sudah lama aku idam dan sehelai cardingan merah jambu berenda di leher yang juga jadi kesukaan aku. Aku gembira. Sangat.

Hari Khamis:
Kosong. Ia penuh dengan rasa tidak selesa. Kata-kata seorang kawan sedikit sebanyak membuat luka di hati aku. Balik rumah pun aku masih teringat-ingat. Ketika aku taip cerita ini pun, aku masih juga teirngat. Kalaulah kau tahu, yang menyalahkan orang lain sebelem tahu kebenarannya adalah hal yang paling sakit bagi aku. Dalam diam, kau bikin jiwa aku kosong terhadap kau.

Hari Jumaat:
Situasi satu:
Dia: Ini untuk kamu, ( Hulur ubat untuk kesegaran badan )
Aku: Terima kasih, kak. Moga murah rezeki selalu.

Situasi dua:
Dia: Cikgu, nah, ini bapa saya bagi untuk cikgu ( Hulur sebungkus kurma )
Aku: Terkejut tapi sangat gembira. Eh, kurma dari mana ni?
Dia: Bapa saya baru balik dari umrah cikgu. Jadi, dia bagi cikgulah.
Aku: Oh,bagitau bapa awak, cikgu ucap terima kasih banyak-banyak. Moga murah rezeki selalu dan sampaikan salam cikgu dengan dia.
Dia: okey, cikgu. Senyum.

Situasi tiga:
Aku pergi beli sayur di tempat kedai yang aku sudah biasa. Taukehnya pun sudah kenal aku. Aku beli sayur seikat dan cili padi dua ringgit. Taukeh kedai  bungkuskan dan masukkan di dalam plastik. Kemudian, tiba-tiba, dia ambil sebungkus coklat yang ada di atas kotak di belakang tempat duduk dia.
Dia cakap,  ini untuk kamu, saya bagi. ( sambil masukkan coklat di dalam plastik  dan hulur untuk aku )
Aku: Terkejut. Eh, terima kasih. ( Dengan gembira ). Coklat dari mana?
Dia: Coklat dari Singapora, pakcik saya baru kirim dari sana.
Aku: Oh, bestnya. ( Masih terkejut tidak terkata-kata )
Dia: Terima kasih, ya. Datang lagi.

Situasi empat:
Aku cari seluar slack hijau lumut yang sudah sebulan aku tidak pernah pakai. Aku sarung di kaki dan aku seluk poket. Eh, ada duit kertas merah 2 helai. Terkejut tapi oh, gembiranya. Ada lagi duit belanja bulan ini.

Sebenarnya, aku sedang menganalisis setiap perkara yang berlaku kepada aku selama lima hari ini. Ia berlaku secara spontan yang aku tidak pernah ramal. Ia kebetulan tapi aku rasa ia adalah takdir. Aku sudah lama mahukan kurma, mahukan baju  chiffon, kasut dan cardigan, aku memang suka makan coklat, aku sudah lama mahukan air zam-zam untuk diminum, merasa kacang-kacang dari Mekah dan aku memang perlukan ubat-ubat tersebut. Bila aku fikir-fikir, rezeki aku cukup murah minggu ini. Alhamdulillah. Syukran Jazilan Ya Allah. Jadikan aku hamba-MU yang tahu bersyukur dengan menyebut nama-MU dan tunduk Pada-MU. Dan, untuk esok hari, lusa dan tulat, aku benar-benar tidak nampak apa yang akan jadi. Sulit untuk aku memikir. Aku harap-harap, rezeki aku selalu dimurahkan dan aku dapat jalani keberadaan aku di bumi Tuhan ini dengan penuh rendah diri dan sabar.

4 comments:

  1. Alhamdulillah...! moga rezeki misya sentiasa murah hendakNYA..Amin..!

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah Tuhan selalu baik;)

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah, murah rezeki misya...ameen...

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah.. murah rezeki. semoga berpanjangan. :)

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...