Monday, 5 March 2012

Setiap rasa adalah indah



Lima haribulan tiga dua ribu dua belas, hari terus bergerak tanpa ada tolehan dari belakang. Dan, aku masih teruskan kelansungan hidup aku dengan penuh semangat. Alhamdulillah, sebenarnya tahun ini memberi macam-macam jenis perasaan untuk aku. 

Perih aku dan suami menghadapi 2 insiden untuk 2 bulan adalah satu pengalaman yang sangat menggilakan. Ia penuh dengan alasan demi alasan yang boleh menjadi penyebab hati terus tunduk redha pada rencana Tuhan. Aku selalu percaya yang Tuhan tidak akan menguji seseorang melainkan dia sememangnya berkemampuan untuk menghadapi dan menjalani ujian itu dengan sebaik-baiknya. Dan, aku telah menganggap semua itu adalah satu ujian yang sedang diperhatikan oleh Allah dan Malaikat-Malaikat di langit. Moga-moga aku dan dia  tetap berhati tegar dan bukannya berhati tisu lagi.

Kemudian, apabila ada rezeki yang Tuhan kurniakan untuk kami dan aku menggangap ia adalah satu keajaiban, sehingga kini, rezeki itu membuat aku semakin mendekat dengan Tuhan. Benarlah kata orang, dengan ujian, kita akan selalu dekat dengan Tuhan, dengan rezeki, kita akan selalu ingat dengan Tuhan, dengan rahmat-Nya, kita akan selalu percaya yang kehidupan ini jauh lebih bermakna  kalau ada hubungan yang rapat dengan Pencipta Seluruh Alam. Alhamdulillah.

Adakalanya, aku terduduk menangis dengan rahmat ini. Ia adalah rencana yang aku tidak sangka kerana setelah sebelas bulan mencuba dan menunggu, Tuhan makbulkan doa kami, itu adalah saat yang sangat bermakna di dalam hidup aku. Ketika si dia mengusap perut aku, memperkenalkan suara dia kepada si kecil, Oh Tuhan, ada air mata yang aku tahan. Setiap rasa adalah indah, dan ia membuatkan aku mahu sujud lama-lama mensyukuri nikmat ini. 

Sepanjang perkongsian hidup dengan si dia, biarpun jauh dan aku hanya menjalankan tugas rutin sebagai isteri di hujung minggu, kami sudah semakin imun. Awalnya dulu, rasa aku seperti aku begitu banyak bersedih pabila dia tiada, aku menangis setiap kali dia balik dan aku menjadi takut untuk sendiri tetapi, apabila  kekuatan di dalam diri semakin menguat, Alhamdulillah, sehingga kini, kami tetap teruskan keberadaan kami sebagai suami isteri dengan baik. Aku selalu berdoa, moga-moga Tuhan selalu melindungi ikatan ini sehingga ke akhir hayat.

5 comments:

  1. aminn..moga c kecil itu sihat sehingga lahir.. moga ikatan kamu suami isteri semakin kukuh hingga ke hujung nyawa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. amint dyg. mudah2an ia kekal hingga ke akhir hayat;D weiii, aku tunggu kad kawin ko ni;D

      Delete
  2. faham aku perasaanmu..sblm ada anak2 bgtu la perasaanku..tp bila suda ada drg..aku kurang bersedih sudah sebabnya anak2 bikin aku sibuk befikir..nanti sudah tidur barulah rasa sedih ma rindu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ba, terima kasih sbb memahami. ko pun begitu jg kan ma,jauh2 dr suami. yala, dgn adanya anak x ada sdh masa mo sedih kan sbb fkr mo jg dorg jak lagi.;D.alhamdulillah, itu putaran hidup yg sangat cantik;D

      Delete
  3. semoga ko trus tabah gt hadapi smua dugaan ni... aku doakan semoga smua bjalan dgn lancar dan berbahagia selalu...

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...