Wednesday, 12 September 2012

Manusia berhati batu

Bagaimaaa rasanya kalau berkira-kira mahu menjadi sebaik-baik manusia? Bukan sempurna tapi cukuplah dengan memberi selalu yang terbaik, membuat orang lain selalu tersenyum dan setidak-tidaknya menjadi orang yang selalu diingat kerana kebaikkan. Lumrah manusia, perkara yang tidak baik akan menjadi kenangan yang tidak akan pernah hilang dari benak yang paling halus dan perkara baik adalah perkara yang selalu dilupa jika kebaikan itu adalah sekecil-kecil kebaikan.

Menjadi aku, aku selalu mahu mengenang kebaikan yang pernah orang lakukan kepada aku. Cuma, sayangnya, aku juga selalu mengingat setiap kesakitan dan kelukaan yang pernah aku jalani dulu. Bukan mudah untuk menjadi aku. Sehingga sekarang, jauh di sudut hati, aku mahu membuang rasa dendam yang sudah lama bernanah dan membengkak. Aku membencinya kerana dia manusia paling biadap yang tidak pernah tahu erti menghormati hak orang lain. Sehingga aku sudah membenarkan dia mengambil hak yang aku ada tetapi sampai ke saat ini, hati aku masih tidak merelakan dia menghirup walau sedikit pun rasa bahagia yang aku ada. Mahunya, biar dia terus dihimpit kesempitan hidup dan mungkin itu karmanya kerana menjadi pemusnah kebahagiaan orang lain.

Aku, manusia berhati batu yang asalnya lembut tetapi setelah kau membuat aku begini, aku sedang bangkit melawan kedegilan hati.

Jangan sampai aku hilang rasa hormat kali terakhir kepada kau sebagai manusia.

posted from Bloggeroid

17 comments:

  1. huhh sape la tu yg bikin kamu jadi sekeras batu ni dear?? apapun, kuatkan iman, tabahkan hati k!

    ReplyDelete
  2. Mkan buah mangga yg misah beli tu?msedap tak?

    ReplyDelete
  3. sabar byk2 ye misha...jgn marah2

    ReplyDelete
  4. memang kadang takdir menjatuhkan kita agar kita belajar cara untuk bangun.

    ReplyDelete
  5. semoga terus tabah dan sabar...

    ReplyDelete
  6. btul tue... kadangkala kita tak boleh menahan sabar smpi terjadi tindakan yg tak sewajarnya. Ya, memang benar apa org kata, setiap kesabaran ada batasnya. Hanya Rasulullah s.a.w shj yg dpt menahan amarahnya dan lembut jiwanya.

    **Kita manusia biasa... Sabar yea Misya, CiM taktau apa terjadi, tp CiM doakan kebahagiaan itu milik kamu...

    ReplyDelete
  7. Sabaq na Misya...kadang2 time kita marah Dan sakit hati, syaitan Akan berdangdut gembira Dan makin menghasut kita.. Bawak2 Istighfar banyak2

    ReplyDelete
  8. mudah-mudahan hari-harimu sentiasa dipermudahkan amin

    ReplyDelete
  9. selagi boleh sabar teruskan bersabar. semoga terus diberi kekuatan.

    ReplyDelete
  10. kan..mmg la kan,kdg2 sabar kita pun ada hadnya..
    selagi kita diam selagi tu lah dorang xkan sedar.haish

    bersabar ye..sabar tu kan separuh dr iman,
    Allah syg tau org2 yg sabar ni:)

    ReplyDelete
  11. biasalah kalau manusia dh hati hatu mmg susah..

    ReplyDelete
  12. Macam marah ja... hope ko okay suda la. Relax k? For your health juga tu.

    Happy Wednesday bisuk, Misya!

    ReplyDelete
  13. nape ni sis? banyakkan sabar ye :)

    ReplyDelete
  14. sabar ya sayang..paper un kina follow sini:)
    salam kenal:)

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...