Thursday, 13 December 2012

Banyak perkara perlu dikira-kira



Dalam hidup, banyak perkara yang perlu dikira-kira. Ia bukan sekadar congakan biasa tetapi ia adalah perkiraan dengan fikiran yang matang. Ramai juga orang yang sudah mengganggap dia sudah cukup besar  dan bijak untuk mengatur hidup. Apabila ditegur oleh orang tua yang asam garam hidupnya sudah lebih guni dimakan sepanjang hidupnya, dia masih mempertahankan dirinya. Katanya, dia bukan budak kecil lagi yang perlu dibebel dan diberitahu tentang itu dan ini. 

Dalam hidup, banyak perkara perlu dikira-kira. Ada orang yang ketika orang marahkannya, dia juga turut marah. Kadang-kadang lebih marah dari orang yang mula-mula marah. Dia jadi makin baran dan mulutnya akan bercakap tanpa henti. Itu belum lagi ditambah dengan kata ***** yang membinggit telinga. Bila ditegur, katanya, orang itu kurang ajaran dan dia rasa dirinya tidak dihormati. Padahal, egonya sudah meninggi. Terusik sedikit pun, boleh-boleh bawa mati.

Dalam hidup, banyak perkara perlu dikira-kira. Kalau sudah senang, ada orang yang susah untuk mendongak ke bawah. Terus-terusan mendongak ke atas. Memang bikin sakit hati. Beruntunglah bila terjumpa orang begini dan kau masih boleh bersabar dengan perangainya. Pada dia, dia sudah cukup sempurna kerana hasil usahanya sendiri.  Jadi, bila ditegur silapnya, katanya, dia berjaya dan dia jadi mewah pun hasil titik peluhnya sendiri. Tiada meminta wang dari orang lain. Tiada ihsan dari orang lain

Pelik kan dengan orang begini? Mahunya mendabik dada, mengusung dagu kalau boleh biar bisa ke atas langit. Tapi, cuba kau tanya, sempurnakah zakat dan sedekahnya setiap tahun dan setiap kali bertambah kemewahannya? Kalau cukup, Alhamdulillah. Tapi, orang yang selalu ingat Tuhan, dagunya tidak selalu ke atas. Jangan-jangan bila sudah ditimpa malapetaka, barulah sedar yang semua dia ada bukan hak milik dia yang hakiki. 

Silap haribulan, bangun pagi, bila Tuhan tarik balik nikmat itu, dia hanya tinggal sehelai sepinggang tiada apa. Kasihan.

Dalam hidup, banyak perkara perlu dikira-kira. Adalah bagus apabila hati sudah tergerak untuk berkahwin. Paling baik apabila sudah menghalalkan apa yang haram. Boleh berpergian tanpa ada rasa bersalah. Bila berpegangan tangan di tempat khayalak, tidak usah risau orang jeling-jeling macam biji mata mahu terkeluar. Kan halal. peganglah. Tiada orang marah. Cuma, batasan itu perlu. Jangan ditunjuk-tunjuk sangat perlakuan di katil dan di luar katil.

Tapi, bila sudah halal, dengarlah cakap dia. Jangan dilawan. Kalau tidak berpuas hati pun, bincanglah dengan bijak. Kan, cakap dah besar, dah pandai, jadi, duduk di meja bulat. Cakap dan cakap. Bila kau tidak pandai bercakap, dalam hati kau membebel, tidak puas hati, marah-marah, dosa kau bertambah. Eh, tadi, kan cakap kahwin mahu kurangkan dosa dan maksiat?

Dalam hidup banyak perkara perlu dikira-kira. Kau baik pada orang tu. Tapi, sebaliknya dia yang buat najis di belakang kau. Paling sadis kalau perlahan-lahan dia tusuk kau dari belakang. Memang keji kalau orang buat begitu. Ia bukan istilah tidak bertamadun tapi begitulah pusingan roda hidup. Selagi ada manusia, selagi tu ada iblis dan syaitan. Jadi, selagi nafas belum berhenti, selagi itulah kau perlu berkira-kira apabila berdepan dengan manusia. Bila dia bagi najis, tidak semestinya kau pun lempar najis tapi, gunalah taktik seperti menarik rambut di dalam tepung. Jangan ada yang tersisa. Tidak perlulah terlalu runsing hal dunia, entah-entah, esok mata tertutup, kita belum sempat bermaaf-maafan. Yang derita diri sendiri juga.

Dalam dunia, banyak perkara perlu dikira-kira. Aku pernah dengar cerita, seorang emak halau anak dia sendiri dari tinggal di rumah sendiri. Sampai pengsan si anak jadinya. Meluluh hatinya dibuat emak sendiri. Sebabnya kerana cucu yang bergaduh sesama sendiri. Campur tangan orang tua. Jadilah begitu. Tengok, benda begini pun bukan lagi perkara aneh. Ia sudah kebiasaan pada orang kebanyakkan. Hidup kalau tidak kuat, kalau tidak tabah, kalau tidak tahu letak yakin pada Tuhan tu di mana, memang boleh mati sia-sia.

Entahlah, dalam dunia memang banyak perkara perlu dikira-kira. Aku pun masih mengira usia yang aku mungkin ada. Masa yang aku masih ada. Mahunya aku buka diari lama-lama dan susun semula jalan hidup aku. Bukan mudah untuk jadi aku. Kadang-kadang aku juga membebel dan mendengus. Ya, bukan mudah untuk kau lawan perasaan. 

Selemah-lemah aku, aku tahu, mengingat Tuhan itu satu kekuatan paling ampuh.

10 comments:

  1. susah bila ada manusia yg begini...lupa diri..

    ReplyDelete
  2. Banyak betul yang dikira2 kan kak..hehehehe

    ReplyDelete
  3. memang banyak nak dikira2 kan..nak jalan pon berkira2 ...nak jalan laju ke perlahan..hehehe

    ReplyDelete
  4. deqla pun tgh kira2 ni..kira tempahan baju GSF.. hihi

    ReplyDelete
  5. boleh dikatakan semua benda perlu dikira2. :)

    ReplyDelete
  6. Hm, betul lah kak.. Kita buat cmana pun, still orang suka tengok kita cmana yang dia mau.. :)

    ReplyDelete
  7. kena berkira2..kalau tidakkkk...

    ReplyDelete
  8. Kadang kala kita bkn nk brkira sgt, tp btul mmg kena buat kira2. Ingat 5 perkara sblum smpi 5 perkara

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...