Thursday, 7 February 2013

Tiga jiwa


Akhirnya, 

bertemu buku dan ruas.
kau tidak perlu lagi memberi terlalu banyak dengan harapan dia akan anggukkan saja kata kau.
Dia golongan manusia professional yang berpandukan pekeliling. 
Apa-apa katanya terselit perenggan itu ini.
Dia hafal.Kau tahu?
Di kesempatan yang ada, 
kalau satu hari nanti, tiba-tiba dia berlembut jiwa,
Mahu mendengar apa kata kau.
Untunglah kau.

Tapi, setakat ini,
Aku dan kau kena terima adanya dia
Baik juga.
Kerana,
Dari dia, kita belajar untuk ikut peraturan, lebih berdisiplin dan yang aku paling suka kita lebih kreatif untuk mencipta kelainan.

Selamat hari Rabu.

Hai Rabu yang pertama di bulan Febuari 2013.

Senyum.

[BungaSepet | 5.17 pagi|6 Feb 2013]




Manusia kebal.


Kekentalan hati seorang manusia bisa merudum juga kalau kesabaran selalu digugat.

Jadi, hati-hatilah kalau manusia tu sudah bilang sabarnya sudah sampai ke hujung.

Boleh-boleh dia bangkit dan muncul sebagai manusia yang kau kerdip mata berkali-kali pun kau tidak percaya itu adalah dia yang dulu.

Dia tetap manusia. Bukan ultraman atau gaban.

Cuma, dia jadi manusia luar biasa.
Ya,luar biasa yang kau tidak pernah ilhamkan.

Manusia yang mampu menghidupkan jiwanya sebesar-besar jiwa.

Tiada Melemah. Malah dia akan selalu senyum pada kau, orang yang pernah melukai hatinya

Waktu itu, kau yang akan terluka sendiri.

Percayalah.

[Bungasepet|12.18PM|7 Feb 2013]



Semalam.
Aku belajar sesuatu.
Sakit yang datang tiba-tiba memang menyesakkan jiwa.
Rasa-rasa mahu pergi jauh-jauh sendiri
Melayan gelodak perasaan yang bermacam-macam
Mujur, 
Selepas satu masa rehat yang tidak berapa panjang
Ia beransur hilang dan rasa tenang jadi penghuni jiwa

Hari ini,
Aku berlagak tiada merasa sakit,
Buat muka paling tabah dan tenang

Rupa-rupanya, 
Sakit itu tidak perlu diingat-ingat
Biarpun ia terasa sungguh-sungguh
Tapi, 
Penawar yang aku guna semalam ialah
Senyum dan zikir

La hau la wala quwata ilabillah.

Alhamdulillah.

[bungasepet|7 Febuari 2013|8.11am]




8 comments:

  1. kak misya kalo berpuitis mmg terbaiklah.. suka je baca.. mmg jiwa sastera eh... ;)

    ReplyDelete
  2. sedap dibaca tulisan misya ni. :)

    ReplyDelete
  3. amun un pertandingan menulis puitis kebangsaan kau no sok ku wakil kak.hahahaha

    ReplyDelete
  4. suka betullah bila misya kembali seperti dulu...
    berbahasa puitis...
    :D

    ReplyDelete
  5. wah puisi ni akak buat sendiri ye. nice kak.

    ReplyDelete
  6. Nice kak..suke baca tau..pandai betui ....

    ReplyDelete
  7. pandai Misya berpuitis..nti anak pun mesti pandai nih :)

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...