Monday, 18 March 2013

2 tahun

Aku adalah perempuan yang suka cuba-cuba. Tidak kisahlah soal masak-masak, mengemas atau berpakaian. Aku selalu buat try & error benda ni semua. Kalau memasak, aku akan masukkan ikut suka hati aku masa tu. Jarang sekali ikut resepi yang tulin. Selalu ada penambahan atau pengurangan. 

Ketika mengemas pun, aku agak cerewet tapi tidaklah secerewet suami aku. Dia, kalau mengemas baju, penyangkut baju warna hitam, semua barisnya warna hitam, hijau, hijaulah, merah, merahlah. Ini barisan baju kerja, ini baju t-shirt, ini baju jalan. Dia sangat teliti. Memang aku sukar nak tanding. Dia boleh tahan tidur dia untuk mengemas dan selagi tak habis, dia tak akan berhenti biarpun waktu tu dah jam 3 pagi. Aku pula, kalau dah penat, terus pengsan. Hilang dari dunia nyata. Syukurlah, aku dapat suami macam dia. 2 kali pindah rumah, 2 kali itu jugalah dia adalah penyudah untuk mengemas barang.  

Cuma, kalau bab berpakaian, dia sangat senang diurus. Tidak perlu lama-lama depan cermin. Tiada rambut pacak. Tiada rambut mohawk. Dia pakai t-shirt dan jeans dah siap. Kadang-kadang seluar paras lutut pun dah boleh jalan. Memang lelaki begitu kan, sarung dan jalan. Senang. Perempuan ada banyak lapis kena sarung, dari dalam ke luar. Semua kena bertutup. Di situlah uniknya perempuan. Semua kena dihijab untuk kebaikan.

Jadi, kalau aku mahu keluar dengan dia, aku kena siap dulu. Itu pun normal, kan? sebab perempuan lambat bersiap. Bila berdua-duaan, aku memang suka berhias lebih untuk dia. Aku mahu cantik lebih dari biasa walaupun sekadar pergi isi minyak kereta. Rugi aku rasa bila aku nampak selekeh depan dia apatah lagi, kami jarang berjumpa. Oleh tu, bila berpakaian, aku selalu pakai, buka ganti sehinggalah aku yakin akan penampilan hari tu. Dia selalu geleng kepala bila tengok pakaian dan tudung aku berselerakan di atas katil. hahaha. Perempuan.

Termasuk juga tudung, bila aku rasa tidak selesa atau tidak sedap mata memandang, aku tukar juga. Sejak berkahwin dan tahu akan hukumnya bila isteri pakai itu ini, suami yang tanggung semua. Aku mula berhati-hati dan akhirnya terbiasa.  Walaupun, tahap aku masih belum tahap paling maksima, tapi, sekarang aku sedang mencuba. Mempertimbangkan setiap perkara di pihak suami isteri adalah perkara teratas. Itu resepi kalau mahu hidup terus bahagia. Banyak aspek kena fikir dan timbang tara lebih-lebih status aku dan suami yang berjauhan. Selain ikatan dari hati, yang nampak oleh zahir pun kena kuat juga. 

Suami pernah cerita, ada yang pernah bertanya dengan dia, 'eh, kau  dan isteri tinggal jauh, kau tidak takutkah, kalau-kalau ada yang mengurat dia?'

Aku dengar soalan tu, aku sambut dengan ketawa. Hai. 

Tidak kisahlah kau tinggal dekat atau jauh dengan bini, tapi, kalau cabaran begitu yang kau kena tempuh, jalani saja semua dengan tenang.

Setiap orang ada cabaran dalam hidupnya sendiri. Dan setiap kali itulah sebenarnya salah satu cara untuk Tuhan uji dan dekatkan diri denganNYA. Kalau hidup ni terus-terus senang tanpa susah, sesekali bila kau  tiba-tiba terjatuh, gedebuk, merana jiwa kau. parah dan sengsara.

Bagi aku, jauh atau dekat itu bukan penghalang untuk bahagia. Kalau dekat, itu rezeki untuk saling menambah pahala pada status suami isteri itu sendiri. Kalau jauh pun, itu ujian untuk menambah pahala juga atas cabaran yang diberi. Jauh dan dekat itu adalah didikan untuk setiap jiwa supaya selalu ingat Tuhan. Bahawa Tuhan yang akan jadi pendamping paling  dekat pada bila-bila masa pun.


2 tahun berjauhan selama 2 tahun perkahwinan, berjauhan sewaktu berkasih-kasihan dan bertunang belum pernah buat aku serik untuk mengasihi dia. Menangis dan ketawa pernah jadi rutin dalam hidup aku seawal dahulu. Tapi, lama-lama, aku sudah lali walaupun ada sedikit rasa sebak dalam hati kerana masih belum berpeluang seterika baju kerja dia pagi-pagi. Alhamdulillah, walau aku sudah pernah membaling semua botol-botol air ke dinding ketika marah dan merajuk sehingga susah untuk dipujuk, kita bermasam muka bila keputusan berbeza tapi, sehingga ke ketika ini, hati aku tidak pernah berubah. Selamat ulang tahun perkahwinan kita untuk ke 2 pada 11hb3 2013 yang lepas. Moga kita terus bahagia. Amin,

Ya, aku sayangkan kau, suami.;)



Eh.

kononnya mahu tiru gaya tudung diana amir

# gambar tahun lepas # Peace! Berjaya buat gaya tudung  ala-ala Diana Amir tapi oleh kerana, aku tiada buat tutorial untuk rujukan sendiri, sekarang, aku  sudah melupa caranya. Hmmm.



8 comments:

  1. terbali pula sama aku...aku pula yg terlebih teliti..hahaha....mau pakai tudung begitu tapi nda tau caranya

    ReplyDelete
  2. diyang kuna sap kak,mudah2an lepas lahir si comel,dapat sudah kamu tinggal sebumbung kak.insyaallah mungkin rezeki si comel nanti membawa tuah..amin~ heheh.

    ReplyDelete
  3. haah.. lelaki sgt simple...hubby deqla pun mcm tu la..sarung je la apapun..janji dia selesa.. ehh cantik la gaya tudung tu....teringin tau..tp x pndai....huhu...

    ReplyDelete
  4. selamat ulangtahun yg kedua misya & suami. tahun depan sambut bertiga lak ye. ;)

    ReplyDelete
  5. Semoga bahagia sellu...

    cerewet sbb mahu yg terbaik kannnn......

    ReplyDelete
  6. wahh..susun baju ikut warna..rajinnya..
    mmg bertuah misya... :)

    apapun, misya mmh cantik bila bertudungkan..

    ReplyDelete
  7. wahh mmg teliti btl husband akak tu ye.hehe

    ReplyDelete
  8. Hepi 2nd anniversary buat kalian berdua..moga bahagia hingga hujung nyawa

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...