Wednesday, 20 March 2013

Kenapa aku menulis blog ?


Beberapa orang kawan pernah bertanya dengan aku. Soal mereka, ' untuk apa ada blog, kalau ada blog, mahu dicerita apa dalamnya?'. Jujurnya, soalan-soalan begini kadang-kadang aku jawab dengan senyum tanpa membuat penerangan seperti aku mengajar murid di dalam kelas. 

Bagi aku, setiap orang ada cara penyampaian cerita yang berbeza. Setiap orang ada tekniknya sendiri untuk berkongsi pengalaman hidup masing-masing, Tapi, aku yakin, kepada mereka yang ada diari peribadi atau buku catatan sendiri akan tahu apa yang perlu mereka ceritakan di dalam diari atau buku catatan dan blog mereka.

Kita jangan pergi jauh sangatlah. Tapi, cukuplah kita ingat-ingat, kalau-kalau kita suka mencatat benda atau barang-barang yang kita akan beli  di supermarket atau pun tarikh-tarikh penting yang perlu diraih atau senaraikan perkara-perkara yang perlu kita buat pada masa akan datang untuk beberapa perancangan. Kalau kau tergolong dalam orang macam ni, ini jugalah salah satu fungsi blog sebenarnya. Cuma, blog ni, kalau kau tahu hias, tahu tukar template, letak itu ini, memang meriah jadinya. Cantik dan comel malah kau pun akan rasa selalu ingin buka blog kau lebih-lebih lagi bila ada kawan-kawan yang kau tidak pernah kenal di alam realiti jadi kawan kau di alam maya.  Komen sana sini. Respon itu dan ini.

Mempunyai blog, terpulanglah dengan kau untuk cerita apa. Tiada siapa yang larang selagi ia tidak melarang akta penulisan yang ada. Bila menyentuh tentang akta begini, aku tahu, ramai orang yang sudah tahu apa yang perlu di buat dan tidak. Guna logik akal untuk teruskan kelansungan hidup. Pendek cerita itu saja untuk terus gembira.

Kenapa aku menulis dan berkongsi? aku tiada jawapan yang khusus. Sebab dari dulu lagi, aku memang suka membaca dan menulis. Otak kanan aku banyak berfungsi berbanding dengan otak kiri. Mungkin sebab tu aku kurang mahir kalau bab kira-kira. Otak aku cepat tepu kalau berfikir tentang nombor. Ya, aku sudah lama akun akan benda ini. Dan, suami aku sendiri pun sudah dapat lihat depan mata kepala sendiri betapa lembabnya aku kalau pasal kira-kira. Mujur dia guru matematik dan banyak bantu aku untuk kira-kira. Ya. Jodoh kami, aku suka membaca, tidak suka mengira, dia suka mengira tapi tidak suka membaca. Vice versa!

Apa nikmat yang aku dapat selepas aku menulis? selalunya idea untuk menulis tu akan datang tiba-tiba bukannya yang aku rancang sebab selalunya yang aku rancang tidak akan menjadi. Aku jenis yang tidak boleh dengan benda macam ni, 'eh, esok aku nak cerita pasal ni la, itu lah'. Aku sudah pernah mencuba tapi sampai sekarang hanya ada beberapa entri saja yang aku dapat buat. Aku lebih kepada, kalau waktu itu aku sedang berfikir dan waktu itu juga aku aku menaip sehinggalah habis.

Nikmatnya?
Selepas menulis, aku akan rasa kosong. Puas hati kerana berjaya mengosongkan setiap apa yang ada di dalam fikiran aku walaupun kadang-kadang aku terpaksa tapis untuk menjaga hati orang lain. Menjadi diri sendiri tapi keperluan untuk menjaga sensitiviti orang lain itu pun bagi aku adalah satu keutamaan apabila kau menulis melibatkan keluarga sendiri.

Apabila minda sudah kosong, senanglah bagi aku memproses  perkara yang baru kerana kosong adalah ruang yang aku perlu dalam hari-hari aku. Dengan kosong, maknanya aku sudah bersedia untuk mengisi sesuatu yang baru dalam hidup aku. Ia sama seperti air di dalam gelen yang penuh iaitu bila mana ia tidak dikosongkan untuk mengisi air yang lain, air tersebut akan terus melimpah tiada memberi apa-apa. Jadi, dengan menulis, aku belajar untuk mengosongkan ilmu supaya ilmu baru dapat masuk dan aku akan menulis lagi dan menulis lagi.

Kerana itu, aku belajar untuk mengagumi mereka-mereka yang punya blog dan kesempatan yang cukup banyak untuk membuat entri baru terutamanya tentang kehidupan mereka. Bravo! mereka berjaya mengosongkan dan memperbaharui ilmu mereka tentang hidup setiap hari.

Dan, sekarang, aku sedang belajar untuk berbuat begitu. 

Menyayangi dan menghargai setiap waktu aku dalam kondisi apa sekalipun.
Kerana bagi aku, Apabila Tuhan beri nyawa, maknanya Dia memberi kita hidup, kita perlu cari erti dan tujuan kita berhidup sampailah nafas kita dimatikan kelak.

# aku tidak pernah kisah kalau kawan-kawan blogger aku cerita pasal makan apa, dengan siapa, beli apa,  jalan ke mana, dan buat apa hari-hari sebab bagi aku, hidup ini cuma sekali. Jadi, nikmati ia dengan semaksimanya asalkan kau tahu di mana hadnya seorang penulis.






8 comments:

  1. Aku pun berblog lebih pada kisah peribadi..cuma kebelakangan ni agak pelbagai entrynya

    ReplyDelete
  2. blog macam life diary kan. belek2 entri lama dapat imbas balik kenangan2 semua. ;)

    ReplyDelete
  3. betul tu sis
    sbg penulis perlu tahu batas2nya
    sy berblog utk suka2..sharing pasal personal

    ReplyDelete
  4. bila kita berblogging mmg kita akan rasa puas..
    itu mmg tak dinafikan....

    ReplyDelete
  5. yeaa aku sokong kata2 ko kak!hahaha.

    ReplyDelete
  6. ye btl tu kak. solehah berblog pn da sbbnya. bila kita berblogging, kita boleh tenang slps tu kalau lepaskan geram dalam blog.

    ReplyDelete
  7. blog persis diary..tp ada bezanya... blog ada batasnya dlm menulis... x smua kot dpt dikongsikan..sbb ianya bacaan umum... diary tu bacaan kita sorg.. ye tak...huhu

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...