Tuesday, 16 April 2013

kisah Na'ila # 2 # Pengalaman bersalin

Bagaimana untuk aku memula cerita ini? 

Beginilah:

24 Mac 2013 ( Ahad )

Selepas menunggu 3 minggu lebih untuk dia sampai, akhirnya dia selamat balik ke rumah. Hati aku senang dan ketika itu aku hanya memikir untuk melahirkan anak kerana dia sudah ada. 3 minggu yang lalu, aku tahankan hati, tidak pernah jemu untuk bercakap dengan anak yang ada di dalam rahimku supaya lahir selepas suami sudah ada bersama-sama kami. Selepas solat dan setiap kali ada masa terluang, aku cakapkan dengan dia. Kadang-kadang dia beri respon dengan bergerak sewaktu aku bercakap dengan dia. Respon tu aku anggap dia sudah fahamkan. 

Bermula jam 11.10 minit pagi, aku rasa perut aku sakit semacam. Macam ada rasa menyucuk-yucuk, pinggang aku pun rasa sengal. Mulanya, aku anggap kontraksi biasa, tapi,, aku sudah rasa lain bila sakit tu datang sejam-sejam, kemudian selang 30 minit. Aku ada juga adukan pada suami tapi masa tu, kami masih yakin yang itu adalah kontraksi palsu.

Dan, petang ahad jam 3.30 petang, ya, aku sempat lihat jam, sewaktu ke tandas , mata aku bulat membesar bila ada sedikit darah di seluarku. Cepat-cepat aku keluar dari tandas dan dapatkan suami yang waktu tu tengah bersantai di beranda rumah. 

Dengan muka bersenyum-senyum, aku cakapkan dengan dia yang ada sedikit darah keluar. Dia terus tengok aku, juga sambil tersenyum lepas tu cakap ' jadi, hari ni la ni?'. Kami sama-sama ketawa. Aku jawab, ' mungkin lah ni'. waktu tu, aku dan dia sebenarnya tidak pasti dengan perasaan kami. Cuma, yang aku ingat suami ada cakap lagi ' jadi, kita akan ada anaklah ni, sayang?'  hahaha. soalan yang bagi aku, sangat Tahun satu.  Kami serius semula dari ketawa semacam tidak percaya, masa yang kami tunggu sudah pun cukup hampir. Haih. Aku bersiap, mandi dan sediakan semua barang untuk di bawa ke klinik tempat aku bersalin sambil dibantu oleh suami. 

Kami bertolak ke Kota Kinabalu Specialist centre dalam jam 4. 35 petang ditemani oleh emak dan suami.  Aku daftarkan diri aku untuk bersalin di sana. Dalam perjalanan, aku sempat telefon emak mertua, beritahu keadaanku dan minta doa semua dipermudahkan. Sepanjang perjalanan yang mengambil masa 1 jam dari  Kota Belud ke Kota Kinabalu, aku tidak putus-putus berdoa. Ya, Allah, Engkau permudahkanlah semuanya.

Sesampai di Klinik, aku bersoal jawab dengan nurse. Dia tanya bila lagi sakit, berapa lama, dan keadaan aku. Kemudian, dia bawa aku ke bilik 1 untuk pemeriksaan kontraksi, jantung bayi dan bukaan aku. Lepas cek itu ini, dia cek bukaan aku pula. ok. bukaan aku baru 1. 5 cm. Dan, dalam hati, aku puji nurse tu, dia cek bukaan aku tanpa ada rasa sakit pun. Maknanya, sakit kena seluk yang aku baca dari pengalaman orang lain dan yang orang lain beritahu aku tu tidak sama dengan pengalaman aku. Ya, betul, nurse tu buat tiada rasa sakit pun. Alhamdulilah, untuk peringkat ini, Tuhan permudahkan.  Cara nurse tu cek, dia suruh aku tarik nafas, dan aku tarik, dia masukkan jari, tidak lama lepas tu, dia keluarkan jari dengan berlumuran darah. Masa tu, aku agak sentap. Takut. Dia kata, itu memang normal. Jangan risau. Aku lega.

Memandangkan bukaan aku masih 1.5 cm, jadi, aku diminta untuk berjalan-jalan dahulu kemudian bila sudah sakit, aku disuruh datang ke klinik semula. Sebagai orang yang belum ada pengalaman, aku tanyakan dengan nurse,
' sakit tu, sakit yang macamana'
 Nurse tu jawab,
' Bila kau rasa, kau sakit yang kau sudah tidak boleh tahan lagi, kau cepat-cepat datang sini'.
Sebenarnya, waktu tu, aku masih lagi tidak dapat bayangkan sakitnya macamana. Aku anggukan saja kepala. Tanda faham.

Akhirnya, kami ambil keputusan untuk makan dulu dan selepas makan kami menginap di hotel malam tu.  Lagipun, kalau memandu balik ke rumah, ambil masa sejam, entah-entah, kalau dah terlalu sakit, takut aku terberanak dalam kereta pula. haih.

Waktu di hotel, sakit perut tu masih lagi ada dan tempohnya masih sama. Aku tahankan saja. Sementara suami dan emak sudah tidur, aku pula masih terklip-kelip. Mata aku tidak dapat lelap menahan sakit. Dari malam hingga ke pagi, Sakitnya makin terasa. Bila ia sakit, perut aku mengeras dan terasa seperti isi perut ditarik-tarik dari dalam. Daripada selang 30 minit, sakit tu jadi selang 10 minit dan aku sudah mula terpusing-pusing walaupun sakitnya sekejap-sekejap dan aku masih boleh tahan. Emak yang tidur-tidur ayam gesa kami supaya ke klinik bersalin. Mandi, berkemas dan kami ke klinik semua jam 5 pagi.

Bila sampai d klinik, bermulalah sakit sebenar bersalin. Allahuakhbar!

cerita di klinik- biar masuk part ke-2. aku tidak larat lagi untuk menaip.

4 comments:

  1. hihi.. kelakar je baca yg part suami misya tanya soalan tu. mesti mcm tak percaya kan. hihi..

    ReplyDelete
  2. kelakar pulak soalan yg hubby kak misya tanya tu.. haha.. alhamdulillah smuanya selamat... ;)

    ReplyDelete
  3. andu bah sweet soalan tue...nah sakit 10 minit2 tue tanda bukaan makin besar

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...