Thursday, 18 April 2013

kisah na'ila # tiga # pengalaman bersalin

Panjang benar bagi aku bila mengisahkan tentang pengalaman bersalin. Banyak rasa  dan macam-macam jenis perasaaan yang perlu diterjemahkan. Patutlah ibu-ibu yang bersalin ni ada banyak jenis pahala yang dia dapat. Untung jadi perempuan. Boleh kumpul banyak pahala. Yang penting jalannya ada dan caranya betul.

Jadi, berbalik kepada sambungan cerita aku sampai di klinik bersalin. Sesampainya di sana, macam biasa, nurse tanya itu ini dengan aku. Aku cakapkan dengan nurse yang sakit aku dah selang 10 minit sakitnya. Waktu tu jam 5. 30 pagi. Aku terus dimasukkan wad, periksa nadi, kontraksi dan jantung bayi. Tiap kali dengar bunyi jantung bayi selalunya, hati aku jadi tenang. Entahlah, aku kurang pasti, kalau-kalau aku saja yang hadapi kondisi tentang setiap kali dengar jantung anak atau ibu-ibu lain pun ada rasa yang sama dengan aku. Dari bunyi tu, sakit kontraksi tidaklah terasa sangat jadinya. 

Berada di wad bersama-sama emak dan suami, dalam keadaan baring, aku relakan saja nurse-nurse buat pemeriksaan itu ini. Mujur aku ambil bilik untuk seorang, jadi senang sikit semua proses dijalankan terutama bila bab periksa bukaan.

Jam 6 pagi, staff di sana sediakan roti dua keping, jem strawberi, planta dan milo secawan. Emak dan suami suruh aku makan. Waktu tu, lapar pun sudah tidak terasa lagi dengan rasa kontraksi aku. Tapi, paksaan mereka buat aku mengalah dan aku makan roti sekeping. Ya, sekeping untuk alas perut aku. 

Kemudian, jam 7. 30 pagi, datang lagi nurse untuk cek bukaan aku. Kecewanya aku bila dia kata, bukaan aku baru 2 cm. Haih. Dari semalam sakit bertambah tapi bukaan bertambah 0.5 cm saja. Jadi, kena tunggu lagi sehingga bukaan bertambah. Mempercayai yang kebiasaannya bagi ibu yang baru pertama kali bersalin akan mendapat bukaan sebanyak 1 cm untuk 1 jam. Bila aku hitung, mungkin aku akan bersalin jam 3.30 petang. Lamanya, lamanya, lamanya. itu yang aku bebel sendiri. 

Dari sudut lain, aku mula risau. Sebenarnya, aku berharap sangat aku dapat bersalin normal. Seboleh-bolehnya aku tidak mahu ada apa-apa masalah berlaku. Dalam hati, aku berdoa, Tuhan, beri aku peluang bersalin normal dan permudahkanlah semuanya. 

Menunggu waktu bersalin, aku sekadar baring dan berzikir. Emak dan suami berganti-ganti duduk di atas sofa. Dan akhirnya, mereka pun tertidur menunggu aku. Melihat mereka yang tengah ikut bersusah-payah dengan aku memang mengharukan. Kasihan. Penat dan tidur tidak cukup. Tuhan, Engkau sayangilah mereka.

Lebih kurang jam 8. 30 pagi, nurse datang lagi. Bertanyakan sama ada aku sudah makan atau belum. Kalau sudah, mereka akan beri aku ubat untuk percepatkan najis keluar. Hah. Aku ada baca tentang pengalaman orang yang ini dan aku alaminya. Ubat tu bentuk cecair dan dimasukkan di dalam dubur. Dan, tidak sampai 3 minit, ubat tu terus berkesan dan buatkan aku terus ke tandas. Part ini aku suka. hahaha. kalau boleh, aku mahu ada stok ubat ini jadi senang sikit pergi tandas. 

Nurse kata, kalau kita belum buang air besar, itu adalah salah satu menyebabkan bayi susah turun. Jadi, bila najis tiada, lagi mudahlah proses bersalin. Kata-kata nurse tu memang betul, jam 9.30 pagi, bukaan aku diperiksa lagi. Dan, bukaan ku dah 3cm. Ya. Hati senang. 

Lepas tu, nurse yang tadi datang lagi dengan seorang nurse tapi warna baju lain.  Dia  kata, air ketuban aku akan dipecahkan. Aku ya kan saja. Aku mahu anak ni cepat-cepat keluar. Waktu tu, aku nampak ada sebatang kayu warna putih, entah, aku pun tidak pasti sama ada ia kayu atau tidak tapi aku gelarkan kayu putih sederhana panjang. Bila dia masukkan di bawah, serta merta aku rasa panas macam air kencing. Rasanya, ya, macam biasa, tidak sakit. Memang profesional betul staff sini. Tu aku kagum sampai sekarang. 

Tapi, selepas saja air ketuban aku dipecahkan, rasa sakit aku tiba-tiba macam aku tidak tertanggung lagi. sakit amat. Dan, aku diminta untuk pergi ke tandas dahulu sebab lepas tu aku akan dimasukkan ke dalam wad bersalin. Waktu ke tandas, mata aku dah berair, kontraksi menjadi-jadi, keluar tandas dan aku naik kerusi roda. Masa naik di atas kerusi roda tu pun aku tidak larat, siap menangis lagi, emak yang papah aku di atas kerusi roda. bergegar suara aku menangis. Sayunya muka emak masa tu. Lebih-lebih lagi waktu tu suami belum sampai dari keluar beli makanan. Sebelum sampai ke wad bersalin, suami telefon selepas aku sms dia yang aku akan masuk dalam wad bersalin. Waktu tu, lemah suara aku bercakap dengan dia dan dia pun agak cemas. Dia kata dia akan balik cepat. Ya, itu yang aku harapkan.

Kisah seterusnya aku kisahkan dalam kisah na;'ila # 4 # pengalaman bersalin. 

3 comments:

  1. wahh dah sampai saat2 cemas ni tetiba bersambung lak. hihi..

    ReplyDelete
  2. gigih deqla baca smpai habis.. mmg suka baca pengalaman bersalin... bole jadi rujukan utk deqla nnti kot2 deqla pun bakal rasa pengalaman mcm sis misya..hihi.. air ketumban pecah mmg rasa sakit eh? mmbe ada ckp dia x rasa skit pun.. hurm..pengalaman masing2 x sama kan sis? huhu

    ReplyDelete
  3. andu bah kak..mengalir air mata ku baca..huhu..itu kayu putih chopstick kan..hehehe....aku pun suka ubat bikin kuar najis tue..senang kan

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...