Friday, 29 November 2013

berdiam

Seumpama,
orang simbah minyak tanah, kemudian kau cucuhkan api, menjadilah api bahaya.
klise dengan orang marah, kau api-apikan lagi.

sedangkan petua paling baik ialah:
berdiamlah.
berdiamlah.
berdiamlah.

dengan berdiam harap-haraplah-
api tadi dapat kau kurangkan maraknya.
kemudian lama-lama-
padam sendiri.

soal kau mahu bagi dia faham-
itu nanti-nantilah.
momen dia sudah normal boleh senyum dan bercakap dengan nada manusia biasa.
tiada bunyi tambahan hasutan setan-yang minta dia marah-marah.

waktu tu-
cakap-cakapkan semua yang kau pernah selindung dari dia.
dengan budi bahasa. atau tidak kiasan bahasa.
sebab kita bangsa Melayu pemilik bahasa indah-indah.

cun bahasa dan masa,
dia akan faham semua yang kau rasa.


ingatlah saja-
dunia hanya sementara.

hidup sekali saja.

jadi,
 be happy. be yourself. smile.

Allah nampak apa yang kau buat.




3 comments:

  1. setuju dgn entri ni... sabar byk2 je la...

    ReplyDelete
  2. diam lebih baik daripada berbicarakan...

    ReplyDelete
  3. Silence is better. Just keep silent in smile ok.

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...