Monday, 4 November 2013

Bisu berapi

Aku.
Dulu dilatih untuk mendiam setiap pedih.
Tujuannya supaya menjaga hati orang lain.
Kemudian, aku dijumpakan dengan orang lain yang katanya aku perlu cakapkan apa pun yang aku musykilkan. Apa pun yang mengempita di dalam hati. Muntahkan semua sampai kosong jiwa. Dan, aku bertatih mengucapkan apa yang aku pedihkan pada orang lain.
Cuma, untuk kali- kali ini selepas aku rasa yang dengan mengucapkan remuk di hati, lagi hancur hati aku, lebih baiknya aku kembali jadi aku yang dulu. Yang diamnya membisu. Yang biar orang tidak tahu bisu aku bisu berapi. Kerana aku perlu menjaga hati. Membatasi kata supaya aman selalu.
Biar.
Jangan dipersoal pilihan aku kenapa.
Bagi aku, itu yang terbaik setakat ini.
Titik.

posted from Bloggeroid

6 comments:

  1. mendalam tu kata2 akak... apa2pun moga akak kuat menghadapi apa jua kesulitan.. ;)

    ReplyDelete
  2. faham situasi yg cuba disampaikan..
    rasa nak meletup hati...
    huhuh

    ReplyDelete
  3. Kadang2 org yg lembut mcm kita ni memilih diam sebagai cara utk tahan marah. akak sama dgn solehah.

    ReplyDelete
  4. knpe ni kak....semoga akk diberi kekuatan...insyaallah

    ReplyDelete
  5. siapa lah yang mempersoalkan keputusan kawanku nii.. mudahan apa pun keputusan mu yang baik2 saja amin!

    ReplyDelete

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...