Friday, 29 November 2013

berdiam

Seumpama,
orang simbah minyak tanah, kemudian kau cucuhkan api, menjadilah api bahaya.
klise dengan orang marah, kau api-apikan lagi.

sedangkan petua paling baik ialah:
berdiamlah.
berdiamlah.
berdiamlah.

dengan berdiam harap-haraplah-
api tadi dapat kau kurangkan maraknya.
kemudian lama-lama-
padam sendiri.

soal kau mahu bagi dia faham-
itu nanti-nantilah.
momen dia sudah normal boleh senyum dan bercakap dengan nada manusia biasa.
tiada bunyi tambahan hasutan setan-yang minta dia marah-marah.

waktu tu-
cakap-cakapkan semua yang kau pernah selindung dari dia.
dengan budi bahasa. atau tidak kiasan bahasa.
sebab kita bangsa Melayu pemilik bahasa indah-indah.

cun bahasa dan masa,
dia akan faham semua yang kau rasa.


ingatlah saja-
dunia hanya sementara.

hidup sekali saja.

jadi,
 be happy. be yourself. smile.

Allah nampak apa yang kau buat.




Monday, 4 November 2013

Bisu berapi

Aku.
Dulu dilatih untuk mendiam setiap pedih.
Tujuannya supaya menjaga hati orang lain.
Kemudian, aku dijumpakan dengan orang lain yang katanya aku perlu cakapkan apa pun yang aku musykilkan. Apa pun yang mengempita di dalam hati. Muntahkan semua sampai kosong jiwa. Dan, aku bertatih mengucapkan apa yang aku pedihkan pada orang lain.
Cuma, untuk kali- kali ini selepas aku rasa yang dengan mengucapkan remuk di hati, lagi hancur hati aku, lebih baiknya aku kembali jadi aku yang dulu. Yang diamnya membisu. Yang biar orang tidak tahu bisu aku bisu berapi. Kerana aku perlu menjaga hati. Membatasi kata supaya aman selalu.
Biar.
Jangan dipersoal pilihan aku kenapa.
Bagi aku, itu yang terbaik setakat ini.
Titik.

posted from Bloggeroid

sponsor by:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...